Friday, September 23, 2011

Bahagia Bukan Milikku 11

BAB 11
Zaira terjaga ketika azan Subuh berkumandang. Dia menggumam perlahan. “Allahuakbar, aku tertidur.”

Zaira meregangkan tubuhnya yang kesakitan kerana tidur dalam keadaan duduk. Wajahnya diraup berkali-kali. Selepas itu dia menapak ke bilik air bersama pakaian baru untuk dipakai selepas mandi nanti.

Tubuhnya terasa segar selepas membersihkan diri. Selesai mengemaskan diri dan bilik tidurnya, dia melangkah ke dapur untuk menyediakan sarapan buat Iskandar. Sempat jam yang tergantung didinding ruang tamu diteleknya. Sudah pukul 6.00 pagi. Masih banyak masa.

Suis lampu dapur dipetik bagi menerangkan isi rumah yang gelap. Selepas itu, dia mula membuka peti ais melihat bahan mentah sambil otaknya berfikir menu apa untuk sarapan pagi nanti. Zaira tersenyum. Ketulan daging dan paket sayur beku dikeluarkan dari peti ais membayangkan nasi goreng cina yang akan disediakan sebentar lagi.

Periuk nasi diambil lalu diisi dengan beras untuk menanak nasi. Selesai dengan kerja memasak nasi, dia melangkah ke sinki untuk memotong daging pula. Tekun Zaira melakukan kerja-kerja memotong daging dan bawang. Selepas itu dia menjerang pula air.

Sementara menunggu nasi sudah masak, dia mengambil majalah Saji yang tersusun kemas di rak kecil di atas meja. Kebanyakan menu masakan yang disediakannya selama dia tinggal di kondominium itu dibantu oleh resepi dari majalah Saji tersebut. Mungkin Iskandar menggunakan resepi-resepi dalam majalah tersebut untuk memasak semasa dia masih bujang dulu.

Setengah jam kemudian, Zaira mula menumis bawang. Harum semerbak aroma masakan memenuhi ruang dapur. Lima belas minit kemudiannya nasi goreng cina telah siap dimasak. Dia memasukkan nasi goreng ke dalam bekas dan dihidang diatas meja makan.

Tangannya lincah pula menyediakan air kopi didalam teko. Setelah siap semuanya, dia mengatur pinggan, sudu, garpu dan cawan dengan kemas diatas meja makan. Jam sudah menunjukkan pukul 7.10 pagi saat itu. Zaira tersenyum kecil.

‘Kejap lagi encik akan keluar untuk makan.’ Hati Zaira berkata sambil mata tertoleh sekali sekala ke arah jam dan laluan untuk ke bilik Iskandar.

Tidak sampai seminit terdengar keriukan pintu yang dibuka. Zaira tersenyum kecil mendengar derap langkah Iskandar ke meja makan.

“Assalamualaikum encik. Jemput makan.” Zaira menunduk tanda hormat pada lelaki itu. seperti biasa, dia akan menegur dengan ramah majikan a.k.a suaminya itu setiap pagi.

“Hurm.” Iskandar menggumam halus sebelum menarik kerusi untuk duduk.

Segera Zaira mengisi pinggan Iskandar dengan nasi goreng cina masakannya dan cawan kosong yang tertangkup dipenuhkan dengan air kopi yang masih berasap. Iskandar hanya diam memerhati.

Selepas semuanya tersedia, Zaira berniat melangkah meninggalkan meja makan. Namun langkahnya ditahan oleh panggilan Iskandar. “Tunggu.”

“Duduk makan.” Mendatar sahaja suara Iskandar mempelawa. Zaira sudah buat muka pelik. Apa dia silap dengarkah? Getus hatinya.

“Duduk. Kau tunggu apa lagi?” Iskandar menekan sedikit suaranya. Kelam kabut Zaira menarik kerusi. Jarak dia dengan Iskandar selang satu kerusi. Dalam pada itu benaknya masih tertanya-tanya dengan tingkah Iskandar. Mimpi apa Iskandar malam tadi?

Tanpa bunyi, Zaira menceduk sesenduk nasi goreng cina ke dalam pinggannya. Selepas mengaminkan doa didalam hati dia terus menyuap nasi goreng masuk ke dalam mulut. Perlahan sahaja tingkahnya kerana masih bingung dengan perubahan yang dipamerkan oleh Iskandar.

Iskandar menghulurkan pinggannya. Tidak keluar sebarang bunyi pun dari mulut lelaki itu. Zaira yang faham segera menyenduk nasi goreng cina ke dalam pinggan Iskandar. Selepas itu mereka meneruskan suapan tanpa timbul sebarang perbualan diantara keduanya. Sekali sekala Zaira mencuri pandang wajah Iskandar yang tetap kelihatan dingin dengannya.

Iskandar sudah selesai makan. Air kopi yang sudah suam dihirupnya tertib. Jarum jam dipergelangan tangannya ditelek. Sesudah mengelap mulutnya dengan tisu yang berada diatas meja, dia bingkas bangun untuk ke pejabatnya memandangkan jarum jam sudah menunjukkan pukul 7.45 pagi.

“Ambil beg aku dengan stoking dalam bilik.” Zaira yang mengerling curi-curi dari tadi tersentak apabila terdengar suara Iskandar memberi arahan. Pantas dia berjalan laju ke bilik tidur Iskandar.

Selepas dapat apa yang diingini, laju Zaira melangkah ke ruang tamu semula. Stoking dan briefcase Iskandar dihulur kepada lelaki itu yang sedang duduk diatas sofa. Zaira hanya memerhati Iskandar yang sedang menyarung stoking dikaki.

Selesai sahaja, Iskandar menapak ke pintu rumah. Zaira yang berdiri kaku ditepi sofa tadi dipandang.

“Kalau ada dengar bunyi loceng, jangan buka pintu.” Pesan Iskandar sambil tangannya sudah memulas tombol pintu. Zaira hanya mengangguk.

“Kau jangan ke mana-mana. Kunci pintu ni.” Kata Iskandar lagi. Zaira pantas berdiri dihadapan pintu.

Iskandar memasang mangga pada pintu pagar. Zaira hanya memerhati. Selepas Iskandar hilang dari pandangan, terus pintu rumah  itu dirapatkan dan punat pada tombol itu dipulas.

Zaira melagkah ke meja makan semula untuk menghabiskan nasi goreng cina dipinggannya tadi. Berseorangan begitu, Zaira berani untuk menambah beberapa senduk lagi nasi goreng ke dalam pinggannya. Bibirnya tersenyum seorang diri.

+++++++++++++++++++++++++

Sampai di pejabat, Iskandar terus menghenyakan tubuhnya di kerusi empuk miliknya. Fikirannya mula melayang ke peristiwa pagi tadi dirumah. Dia sendiri tidak sangka dia boleh mengajak Zaira untuk makan sekali.

Niatnya tadi hendak bertanyakan pada Zaira keadaan gadis itu. Dia juga mahu bertanya kenapa gadis itu boleh mengalami mimpi buruk begitu. Siapa Fadhli. Banyak yang dia hendak tanya. Namun lidahnya jadi kelu. Pengakhirannya, dia hanya membisu sepanjang dimeja makan.

“Huh.” Iskandar melepaskan keluhannya. Nafasnya dihembus kasar.

Selepas menenangkan diri, Iskandar mula mempersiapkan diri untuk memulakan tugasnya. Diari harian kepunyaannya diambil dari laci. Huh banyaknya kerja hari ni nak kena settle. Bisik hati Iskandar perlahan.

Iskandar mula melakukan kajian tentang kes yang dikendalikannya. Dia mula sibuk dengan tugasan-tugasannya bagi memastikan pihak plaintif yang diwakilinya menang dalam perbicaraan nanti.

Sedang dia sibuk dengan kerjanya, tiba-tiba pintu biliknya diketuk dari luar.

“Masuk.” Arah Iskandar dari dalam.

“Encik Is..” Terjengul kepala Asyikin, budak kerani di firma guaman itu.

“Ada apa?”

“Ada tetamu nama Cik Aryuni nak jumpa Encik Is.”

“Dia ada dekat luar?” Tanya Iskandar dengan wajah kecut. Asyikin hanya mengangguk.

‘Ah, kenapa Kak Yuni ni cari sampai ke pejabat pulak? Ish kusutlah macam ni.’ Gerutu hati Iskandar.

“Bring her in.” Iskandar akhirnya menyuruh Asyikin membawa kakaknya masuk ke bilik.

Tak lama kemudian, wajah kakaknya sudah menjenguk disebalik pintu. Wajah Iskandar masam menyapa kakaknya itu. semasa bersalam pun tangan kakaknya itu tidak dicium seperti selalu. Sengaja menunjukkan protes.

“Kak Yuni ni kenapa sampai cari dekat office. Call jelah.” Iskandar bersuara selepas Aryuni melabuhkan punggungnya dikerusi dihadapannya.

“Eh, Kak Yuni nak jumpa adik sendiri pun tak boleh ke?” Sinis jawapan Aryuni. Geram pula dengan adiknya itu.

“Orang busylah kat office.”  Mendatar suara Iskandar.

“Ada apa Kak Yuni datang cari sampai ke sini ni?” Sinis kedengaran soalan Iskandar.

“Malam Sabtu ni, akak dah arrange buat majlis kau dekat rumah.” Selamba sahaja nada Aryuni. Protes yang ditunjukkan adiknya langsung tak terkesan dihati.

“Eh, kenapa akak tak tanya Is dulu?” Mata Iskandar sedikit terbeliak.

“Dah cakapkan haritu? Lupa ke? Kan akak dah cakap hujung minggu ni. Jangan kau nak cakap tak boleh. Kak Yuna dah setuju nak balik rumah dengan abang Qayyum.” Tegas Aryuni berkata.

“Kak Yuni, lain kali bincang dengan Is dulu.” Iskandar mengeluh lemah.

“Eh, mana boleh bincang dengan kau dulu. Tak supriselah nanti.” Aryuni mengangkat sebelah kening memandang adiknya. Iskandar hanya mencebik. Tangannya sibuk membelek kertas-kertas diatas meja.

“Lah datang jelah. Kak Yuni dah arrange dah. Janganlah tak jadi. Kesian umi dengan papa nanti.” Pujuk Aryuni lembut. Iskandar tetap mendiamkan diri.

“Is busylah kak.” Iskandar masih memberi alasan.

“Please Is. Setahun sekali je. Before ni okay je kenapa pulak tahun ni tak boleh.” Geram pula Aryuni dengan perangai adiknya. Banyak pulak alasan dia tahun ni. Selalu dia yang teruja kalau orang buat party untuk dia. Hati Aryuni bersoal jawab.

“Nantilah Is bagi tahu macam mana.” Iskandar pira-pura menyibukkan dirinya dengan kertas-kertas ditangan.

“Umi mesti suka.” Aryuni senyum.

“Hurm.” Gumam Iskandar lemah.

“Takde apa-apa dah kan? Is sebuk ni.” Iskandar menyindir. Sengaja menyuruh kakaknya cepat-cepat berlalu.

“Ingat Is, make sure kau datang malam Sabtu. Tidur rumah okay.” Aryuni sudah berkira-kira untuk bangun.

“Tengok nanti. InsyaALLAH kalau takde apa-apa.” Mendatar suara Iskandar tanpa memandang kakaknya.

“Tak naklah tengok-tengok. You have to come. Umi tu dah rindu sangat dengan kau dik.” Pujuk Aryuni lagi. Degil pulak adik aku ni. Gumamnya perlahan.

“Yelah. Nanti orang datang.” Akhirnya Iskandar terpaksa menyetujui. Bimbang kakaknya makin memanjangkan cerita. Samada dia benar-benar mahu pergi, akan difikirkan sekali lagi.

“Good, macam tu lah adik akak.” Aryuni senyum sampai ke telinga. Iskandar mencebir.

“Okaylah. Kak Yuni gerak dulu nak pergi klinik.” Aryuni mula meminta diri.

“Hurm.” Balas Iskandar sambil mengangkat kepala memandang kakaknya yang sudah berdiri.
Huluran tangan Aryuni disambutnya. Kali ini tangan kakaknya itu dicium tanda hormat.

“Make sure you come before 6.00 p.m dik.” Pesan Aryuni lagi. Iskandar hanya mengangguk. Pen ditangan dimain-mainkannya.

“Okay, bye. Assalamualaikum.” Aryuni melambai sebelum hilang disebalik pintu. Iskandar menjawab salam tadi perlahan sebelum mengeluh kecil.

Setelah seketika dia meneruskan kerjanya semula. ‘Hal itu tolak ke tepi dulu. Pasal kes ni lebih penting.’ Bisik hatinya.

+++++++++++++++++++++++++

Seperti yang dijanjikan, Iskandar ke rumah umi dan papanya hujung minggu itu. Desakan kakaknya saban hari melalui panggilan telefon begitu merimaskannya. Dengan hati yang berat, dia memandu ke Ampang petang itu selepas Asar.

Iskandar memarkir keretanya diluar pintu pagar rumah banglo dua tingkat milik orang tuanya. Selepas mengunci pintu kereta, dia berjalan ke pintu pagar. Dia tidak mahu menggunakan kunci pendua pintu pagar yang dimilikinya untuk masuk.

"Assalamualaikum." Laung Iskandar memberi salam sambil tangannya menekan loceng.
Tak lama selepas itu dia ternampak wajah seseorang terjengul dipintu rumah.

"Waalaikumussalam. Dah sampai Is?" Qayyum, suami kakaknya Aryuna Purnama menapak ke pintu pagar. Iskandar melemparkan senyum.

Selepas pintu pagar kecil terbuka, Iskandar masuk dan menyalami tangan abang iparnya itu.

"Abang Qayyum sihat?" Soal Iskandar sekadar berbasi-basi.

"Sihat Is. Kau sihat? Lama abang tak nampak kau." Qayyum memaut bahu Iskandar mesra. Mereka seiringan menapak ke dalam rumah.

"Siapa bang?" Aryuna yang baru tiba dipintu bertanya suaminya.

Aryuna tersenyum melihat wajah adiknya disisi suami tercinta. Bibirnya tersenyum. Huluran salam tangan Iskandar disambutnya mesra.

"Lama tak nampak Is." Aryuna menampar lembut lengan adiknya. Adik kembarnya sudah memberitahu tentang kejarangan Iskandar bertandang ke rumah umi dan papa mereka.

"Busy kak." Jawab Iskandar pendek.

"Dahlah yang, cuba ajak Is ni masuk rumah. Bersembang depan pintu ni kenapa?" Qayyum menegur isterinya yang langsung tidak sabar-sabar untuk berbual. Aryuna hanya tersengih.

"Jom masuk Is, abang." Ujar Aryuna. Matanya dijegilkan sedikit semasa menyebut nama panggilan suaminya. Qayyum hanya menggeleng sebelum mengikut langkah isteri dan iparnya itu.

Iskandar melabuhkan tubuhnya disofa. Qayyum juga turut serta pada sofa bertentangan. Manakala Aryuna menghilang entah ke mana. Dapur agaknya. Fikir Iskandar sendiri.

"Umi dengan papa mana bang?" Soal Iskandar. Sejak tadi dia tidak melihat kelibat orang tuanya itu.

"Diorang keluar dengan Yuni tadi." Balas Qayyum. Iskandar hanya mengangguk.

"So, sekarang tengah handle kes apa?" Tajuk perbualan mula bertukar soal kerja masing-masing.

"Pasal satu kes rogol bang. Penat sikit la buat research sebab takde saksi untuk kes tu." Iskandar seolah mengeluh.

"Oh, kau pihak defenderlah ni?" Iskandar hanya mengangguk.

"Zaman sekarang ni kes rogol, membunuh ni dah macam hal biasa je dalam masyarakat kita." Qayyum memberi pendapat.

"Betul tu bang. Orang Malaysia sekarang ni makin dah hilang manners." Tambah Iskandar.
Kedua-duanya mula rancak bercerita. Topik perbualan berkisar tentang soal isu semasa.
Masing-masing mengemukakan pendapat sendiri. Langsung tidak sedar sudah setengah jam mereka berbual sehinggalah Aryuna mencelah dengan dulang ditangan.

"Jemput minum bang, Is." Aryuna menuang teh ke dalam cawan. Pinggan berisi cucur udang juga diletak atas meja kopi. Setelah itu dia berlalu semula ke dapur bersama dulang kosong.

"Minum Is." Qayyum lembut mempelawa. Iskandar mengangguk. Mereka sama-sama mengambil cawan yang berasap tipis dan dirapatkan ke bibir.

Tidak lama selepas itu, tepat jam pukul 6.30 petang terdengar bunyi deruan kereta yang masuk ke garaj. Iskandar dan Qayyum sama-sama memandang ke pintu.

"Diorang dah baliklah tu." Qayyum tersenyum. Manakala Iskandar menelan liurnya kelat. Mencari kekuatan untuk berhadapan dengan kedua orang tuanya itu.

Salam yang dilaung dimuka pintu dijawab dalam hati oleh Iskandar. Tubuh papa dan uminya yang masuk ke dalam rumah dipandang dengan ekor matanya.

Dalam pada itu.Iskandar tetap bangun dan bersalaman dengan kedua orang tuanya itu. Namun keadaan diantara mereka kekok sahaja. Masing-masing terasa janggal.

"Dah lama kau sampai Is?" Aryuni yang masuk selepas itu bersama barang ditangan menyoal adiknya tatkala Iskandar bersalaman dengannya.

"Hurm." Balas Iskandar.

Puan Zaiton dan Aryuni berlalu ke dapur meninggalkan Qayyum, Iskandar dan Encik Habsyah bertiga diruang tamu. Suasana diruang tamu senyap. Sekali sekala Encik Habsyah mencuri pandang wajah anak lelakinya. Qayyum turut terperasankan itu.

“Papa, Andi tu bila habis belajar?” Qayyum memecahkan kesunyian yang bertamu. Pelik juga dia melihat kesenyapan antara bapa mertua dan adik iparnya itu.

“Entah, tak silap papa dia ada lagi setahun rasanya.” Encik Habsyah membalas.

“Tapi, insyaALLAH bulan sebelas ni dia balik bercuti.” Sambung Encik Habsyah.
Qayyum mengangguk. Bermakna dalam dua bulan lagi dapatlah dia berjumpa dengan adik bongsu isterinya, Arian Andika.

“Macam mana dengan syarikat kamu tu Qayyum?” Encik Habsyah mula ingin merancakkan suasana. Iskandar disitu hanya setia menjadi pendengar.

“Boleh tahan papa. Alhamdulillah dah dapat dua projek. Tapi kecil-kecil jelah.” Balas Qayyum.

“Erm, okaylah tu. baru mula nak bertapak. Esok-esok maintainlah.” Encik Habsyah memberi kata-kata semangat. Bangga dia dengan menantunya itu yang baru menubuhkan syarikat kejuruteraan.

“InsyaALLAH papa.” Qayyum mengangguk setuju.

“Pa, saya ingat dalam hujung bulan ni nak buat family gathering sikit.” Qayyum membuka topik perancangannya yang diusulkannya pada isterinya haritu.

“Oh, Yuna ada cakap dengan papa haritu.”

“So macam mana? Papa semua boleh ikut?”

“InsyaALLAH. Papa dengan umi kamu takde masalah. Tak ajak family sebelah kamu sekali ke?”

“Ajak sekali rasanya. Papa tak kisah ke?” Soal Qayyum takut-takut.

“Hish apa pulak nak kisah? Diorang tu kan besan papa juga.” Encik Habsyah ketawa kecil. Qayyum jadi malu sendiri.

“Er, okaylah kalau macam tu.” Qayyum menggosok belakang tengkuknya. Matanya beralih pada Iskandar pula yang diam sejak tadi.

“Is pulak macam mana? Boleh join?’ Soal Qayyum.

“Join apa ni bang?” Iskandar terpinga-pinga.

“Eh, Kak Yuna tak cakap dengan Is ke?”

“Takde pun.” Iskandar menjungkit bahu.

“Ni abang Qayyum dengan Kak Yuna kamu ni rancang nak buat family gathering hujung bulan ni dekat Langkawi.” Encik Habsyah menyampuk.

“Hurm…” Iskandar diam berfikir.

“Bolehlah Is. Join sekali. Kita pergi empat hari tiga malam je.” Qayyum menggesa Iskandar supaya setuju.

“Tengok dululah. Takut Is tak dapat cuti je.” Iskandar berdalih.

“Kau mintaklah cuti awal. Kita pergi 30 hari bulan ni.” Gesa Qayyum lagi.

“Ikut sekalilah Is. Lagipun bukan selalu family kita ada jumpa-jumpa begini.” Encik Habsyah menyaran anak lelakinya itu turut serta.

“Nanti Is cuba minta cuti.” Ungkapan akhir Iskandar itu melegakan hati Qayyum dan Encik Habsyah. Mereka sama-sama tersenyum.

Malam itu, masuk waktu Maghrib mereka sekeluarga berjemaah bersama. Sekali-sekala berjumpa begini memang itu yang sering mereka lakukan. Sayangnya Arian Andika pula tiada. Usai berjemaah, mereka membaca surah Yassin beramai-ramai. Suasana malam itu terasa syahdu sekali.

Solat Isya’ juga dilakukan secara berjemaah selepas itu. Sebentar lagi, acara makan-makan sempena hari lahir Iskandar pula yang akan berlangsung. Kebiasaannya, memang mereka akan mengadakan solat Jemaah dan bacaan Yassin apabila menyambut hari kelahiran dalam keluarga mereka.

Bagi Encik Habsyah dan Puan Zaiton, cara itu lebih afdal. Lebih baik. Bukan dengan mengadakan parti-parti gaya orang Yahudi. Encik Habsyah dan Puan Zaiton memang amat pantang jika anak-anak mereka berpelakuan begitu.

Makan malam keluarga malam itu dimulakan dengan bacaan doa oleh Qayyum. Tiada tetamu yang dijemput hadir, cuma ahli keluarga sahaja. Begitulah selalunya.

Masing-masing teruja dengan hidangan yang tersedia diatas meja. Makanan kegemaran setiap orang disediakan oleh Puan Zaiton, Aryuna dan juga Aryuni. Semua kelihatan ceria. Kecuali Iskandar yang mempamerkan wajah selamba. Encik Habsyah dan isterinya menyedari kelakuan anak lelaki mereka itu. Hanya mereka berdua yang tahu mengapa.

Selesai makan malam, acara potong kek pula. Iskandar hanya mengikut arahan kakak-kakaknya. Semua yang diaturkan diikutkan sahaja. Dia cuba berpura-pura ceria untuk ahli keluarganya itu. namun jauh didasar hati, dia rindu untuk bermanja dengan kedua orang tuanya. Dia tidak suka keadaan mereka yang kekok begitu.

“Malam ni tidur sini ye Is?” Aryuna bertanya semasa menghulur gelas air pada adiknya itu.

“Eh, tak kot.” Iskandar sedikit tersentak.

“Tidur jelah. Lagipun kau dah lama tak bermalam dekat sini.” Aryuni yang duduk disebelah uminya mencelah.

“Is bukan tak nak…” Iskandar keberatan.

“Esokkan cuti. Apa salahnya.” Aryuna memotong.

“Memanglah cuti. Tapi Is kena kerja. Banyak kes tak settle lagi.” Iskandar bersuara.

“Kau kan dah lama tak tidur sini. Apa salahnya? Malam ni je pun. Esok kau nak balik pun takpe.” Suara Aryuna kedengaran kecewa.

“Tidur sini jelah Is. Dah lama kita tak jumpa-jumpa macam ni.” Qayyum menyokong saranan isteri dan kembarnya itu.

Encik Habsyah dan puan Zaiton sedari tadi diam. Dalam hati mereka, memang ingin sangat Iskandar bermalam dirumah mereka. Mak ayah mana yang tidak rindukan anak. Lagipun banyak yang mereka ingin tanya pada Iskandar.

“Tak boleh. Is memang kena settlekan malam ni. Esok nak kena jumpa client. Apa pun tak prepare lagi ni.” Iskandar bertegas.

“Jangan dipaksa adik tu.” Puan Zaiton mula menyampuk. Ditegaskan sedikit suaranya seperti memarahi anak kembarnya yang memaksa Iskandar. Masing-masing mata terarah ke arah umi mereka kini. Kebisuan mula menyapa.

“Sudahlah tu. Lain kali pun Is boleh tidur sini kan.” Encik Habsyah juga memainkan peranan.

Wajah Qayyum dan Aryuna kelihatan hampa. Akhirnya mereka mengangguk juga. Cuma Aryuni yang kelihatan tidak puas hati. Tidak pernah dia melihat papa dan uminya menyokong adiknya begitu. Perkara yang tak logik macam ni pulak tu.

‘Ni mesti ada rahsia diorang ni. Dari haritu aku tengok pelik je umi dengan abah ni bila cakap pasal Is. Apa benda ye? Is pun banyak senyap je bila jumpa dengan umi dan papa? Apa sebenarnya yang berlaku ni?’ Minda Aryuni masih berteka-teki. Dia akan cuba mencari jawapannya nanti. Nekad hatinya.

“Is…” Puan Zaiton memanggil anaknya saat hanya mereka berdua diruangan dapur tatkala itu. Sengaja Puan Zaiton mengambil kesempatan itu untuk mengekori anaknya itu. Dia ingin berbicara sendirian dengan pemuda itu.

Iskandar menoleh ke arah uminya. Riak dingin dan serius dipamerkan diwajahnya.

“Umi minta maaf atas apa yang berlaku.” Sayu suara Puan Zaiton menuturkannya. Sedikit sebanyak hati keras Iskandar tersentak sendiri. Terasa bersalah hingga menyebabkan uminya perlu merendahkan diri meminta keampunan padanya yang hanya bergelar anak.

“Umi dengan papa cuma lakukan yang terbaik untuk Is.” Rintih Puan Zaiton lagi. Iskandar mengeraskan hatinya. Dibuang jauh-jauh rasa tersentuhnya.

“Macam mana Is sekarang? Zaira sihat?” Puan Zaito meneruskan bicara walaupun tiada balasan dari Iskandar.

“Hurm..” Itu sahaja jawapan Iskandar. Puan Zaiton sudah berasa lega.

“Is cubalah hidup baik-baik dengan Zaira. Umi percaya dia jodoh kamu nak.” Puan Zaiton memandang wajah Iskandar penuh megharap.

“Cukuplah umi. Is tak nak dengar apa-apa lagi. Hidup Is biar Is yang tentukan. Cukuplah apa yang umi dah buat selama ni.” Iskandar membentak dalam nada perlahan.

Sayu hati Puan Zaiton mendengar kemarahan anaknya itu. Kata-kata maaf dipohon sekali lagi. “Umi minta maaf.”

Genangan air mata ditubir matanya diseka perlahan. Iskandar membuat wajah keras melihat kesedihan uminya walaupun dia cukup tersentuh atas perlakuan kasarnya. Entahlah, buat masa ini dia tidak dapat menerima segalanya lagi.

Aryuni yang berjalan ke dapur pelik melihat tingkah umi dan adiknya. “Umi, Is buat apa dekat dapur ni?” Soalnya pelik.

“Takde apa, Is ni mintak umi buatkan kopi panas untuk dia.” Puan Zaiton cepat-cepat menyembunyikan hal sebenar.

“Hurm, jomlah ke depan. Bersembang dekat dapur buat apa.” Aryuni berlagak selamba walaupun dalam hatinya membuak-buak perasaan ingin tahu. Dia rasa dia tidak tersalah pandang tadi bening air mata pada mata tua uminya. Keadaan itu menambahkan syak wasangkanya lagi terhadap orang tuanya dengan adiknya.

“Pergi duduk dulu Is. Kejap lagi umi bawakkan kopi kamu.” Puan Zaiton membelakangi kedua anaknya. Iskandar hanya mengangguk dan berlalu.

Aryuni masih berpura-pura mencuci tangan disinki. Dia cuba mencuri pandang wajah uminya.

“Yuni nak air kopi juga ke?” Puan Zaiton cuba berlagak ceria.

“Er, tak naklah.” Cepat-cepat Aryuni menggeleng. Terkejut dia dengan teguran uminya tadi.

“Yuni pergi depan dulu ye umi.” Aryuni mempamit diri. Puan Zaiton hanya mengangguk dan terus membancuh kopi buat Iskandar.

Tepat jam 10.30 malam, Iskandar mula meminta diri untuk pulang. Aryuna dan Aryuni masih cuba memujuk Iskandar untuk bermalam dalam diam. Takut didengari oleh kedua ibu bapa mereka nanti.

Puan Zaiton, Encik Habsyah dan Qayyum hanya menghantar pemergiannya dimuka pintu. Hanya kakak kembarnya yang mengikut hingga ke kereta.

“Tak boleh kak. Esok-esok jelah.” Iskandar tetap bertgeas dengan keputusannya.

“Kau ni Is. Tak faham akak tau.” Aryuna menampar perlahan bahu adiknya itu.

“Entahkan.” Aryuni turut setuju.

“Okaylah Is balik dulu.” Iskandar tunduk menyalami tangan kedua-dua kakaknya.

“Jaga umi dengan papa baik-baik.” Pesan Iskandar pada Aryuni kerana hanya gadis itu yang selalu tinggal dirumah orang tua mereka. Walaupun masih marah, namun sebagai anak dia tetap menyayangi kedua orang tuanya itu.

“Kau tu jaga diri elok-elok.” Pesan Aryuni pula.

“Ye, okaylah. Assalamualaikum.” Iskandar memboloskan tubuhnya ke dalam CRV.
Aryuna dan Aryuni menjawab salam perlahan. Tangan mereka terus melambai pada Iskandar sehingga CRV milik lelaki itu hilang dari pandangan. Kemudian terus mereka seiringan melangkah ke dalam rumah. ada rasa kecewa dalam hati masing-masing.

Dalam pada itu, minda Aryuni tetap ligat memikirkan tentang umi, papa dan Iskandar. Rasa ingin tahunya begitu kuat menganggu jiwanya. ’Apakah rahsia mereka bertiga?’ Tanyanya sendiri.

Bahagia Bukan Milikku 10

BAB 10

Iskandar tersandar pada kerusi kerjanya. Jam sudah pun melewati pukul 10.00 malam. Dia terlalu leka dengan kerjanya tadi sehingga tidak perasan yang hari sudah jauh malam. Iskandar menggeliat perlahan membetulkan tulang-temulangnya yang terasa sengal.

Kes yang dikendalikannya kali ini berkenaan satu pertuduhan kes rogol seorang gadis Cina. Dia mewakili gadis Cina itu mendakwa seorang lelaki Cina atas pertuduhan tersebut.

“Haish, dunia sekarang. Kes rogol ni semakin berleluasa dekat mana-mana.” Bicara Iskandar perlahan. Kerusi yang diduduknya dipusing mengikut arah jam. Mata tetap terpejam rapat sambil fikirannya ligat memikirkan pelbagai perkara.

Iskandar melirik pada jam diatas meja. Sudah pukul 10.40 malam. Dia bingkas bangun berniat untuk pulang ke rumah. meja yang berselerakan dikemas serba sedikit. Tidak lupa juga dia mencatat sesuatu pada diarinya berkenaan kerja yang ingin dilakukan esok. Takut jika terlupa.

Lima belas minit kemudian, Iskandar bergerak bersama briefcasenya ditangan selepas menutup suis lampu bilik kerjanya. Dia terus ke CRV miliknya yang diparkir di ruang parkir untuk pulang ke rumah.

*******

Zaira yang kelihatan pucat mukanya melangkah keluar ke ruang tamu untuk melihat jam. Dia mengeluh kecil. Sudah hampir pukul 10.00 malam, Iskandar masih belum pulang.

Biasanya Zaira langsung tidak berniat menunggu kepulangan Iskandar kerana takut lelaki itu salah sangka. Tapi hari ini, saat ini, dia memang benar-benar ingin menunggu sehingga wajah lelaki itu terjengul disebalik pintu rumah. Dia tidak kisah kalau lelaki itu mahu menengkingnya nanti.

Zaira menekan perutnya yang terasa senak. Sejak melangkah keluar dari bilik air untuk mengambil wudhu pukul 8.30 malam tadi keadaan dia sudah seperti cacing yang kepanasan. Dari mana dia mahu mendapatkan pertolongan? Dia sendiri tidak mempunyai simpanan saat memerlukan begini.

“Aduh, sakitnya perut ni. Kenapa pulak yang kali ni nak sakit sampai macam ni.” Zaira mengaduh kecil. Tubuhnya terbongkok-bongkok menahan sakit.

Dia melangkah ke sofa berangkai tiga diruang tamu. Tubuhnya dibaringkan diatas sofa sambil matanya tetap ditumpukan pada pintu rumah. Dari sini dia terus nampak pintu. Senang nak nampak kalau Iskandar dah balik nanti.

“Ahhh..” Sekali lagi Zaira menekan perut yang terasa begitu menyucuk-nyucuk. Senggugutnya kali ini memang benar-benar melemahkannya.

Sekali-sekala tangannya teraba pada seluar dibahagian punggung. Bimbang jika haidnya terpalit disitu, nanti terkena pada sofa pula. Habis diamuk oleh Iskandar nanti. Dia memang terlupa benar tentang perkara itu. Sekarang bila dah datang, barulah terkial-kial macam ni.

Perut yang sakit membuatkan Zaira benar-benar lemah. Sudah lama benar dia menunggu namun Iskandar tidak lagi menampakkan diri di kondominium itu. Entah bila, Zaira ketiduran disofa itu sambil menahan sakit diperutnya.

+++++++++++++++++++++++++++

Iskandar memberhentikan kereta diruang parkir miliknya. Dia masih belum mematikan enjin. Berita isu semasa yang disampaikan diradio menarik perhatiannya. Seorang gadis melayu mati dibunuh selepas dirogol bergilir-gilir oleh lapan lelaki warga Bangladesh.

Mengucap Iskandar mendengar suara pembaca radio itu. “Allahuakbar, dunia sekarang. Memang menakutkan.” Luah Iskandar perlahan. Tamat sahaja siaran berita, Iskandar terus mematikan enjin keretanya.

Dengan langkah longlai, dia menapak ke pintu lif untuk naik ke rumahnya yang berada di tingkat 10. Lemah rasanya ingin pulang ke rumah bil mengingatkan statusnya yang sudah memperisterikan Zaira. Iskandar melepas nafas berat.

Tombol pintu dipulas perlahan-lahan. Biasanya kalau waktu begini, Zaira sudah pun tidur. Apa yang dia masak malam ni ye? Fikir Iskandar. Pintu rumah ditutup perlahan.

Iskandar tidak membuka lampu ruang tamu kerana dia ingin terus ke biliknya. Cahaya dari koridor sudah cukup untuk menerangi langkahnya ke bilik. Langkah kakinya terbantut apabila terpandangkan tubuh seseorang yang terbaring diatas sofa dengan kaki yang terjuntai ke lantai. Iskandar terasa pelik.

“Kenapa dia tidur dekat sofa ni pulak? Takkan tunggu aku? Buat apa?” Omel Iskandar perlahan.

Tidak pernah gadis itu menunggunya pulang ke rumah. Ke dia tengok tv? Mata Iskandar terarah pada peti televisyen yang gelap. Tak mungkin. Iskandar mendekat pada tubuh Zaira.

Diperhatikan wajah Zaira yang agak tertutup dengan juntaian rambutnya yang separas bahu. Wajah itu berkerut, tapi tetap memejamkan mata. Tangan gadis itu pula dilihat berada diperutnya. Pelbagai soalan timbul dibenak Iskandar melihat keadaan itu.

Ingin mendapatkan kepastian, lantas Iskandar mencuit bahu Zaira dengan hujung jari telunjuknya berniat untuk membangunkan gadis itu. “Hei..” Panggil Iskandar perlahan.

“Hei..” Panggil Iskandar lagi. Tubuh Zaira bergerak.

“Hei, bangunlah.” Iskandar mengeraskan suara. Tangannya sudah menggoncang bahu Zaira supaya segera tersedar.

Pantas mata Zaira terus terbuka saat mendengar suara keras Iskandar. Akibat tindakan reflex, tubuhnya terus ingin berdiri. Dalam kekalutan itu, kepala Zaira terlaga pada hidung Iskandar yang tidak sempat mengelak.

“Aduh.” Iskandar terus menekup hiudungnya yang terasa sakit.

“Encik maafkan saya.” Menggelabah Zaira meminta maaf atas kesalahannya itu.

Iskandar merenung tajam wajah Zaira dalam kesamaran cahaya lampu dari luar itu. Hidungnya digosok perlahan. Wajah bengis dilemparkan ke arah Zaira. Gadis itu tertunduk ketakutan.

“Maaf encik. Saya tak perasan encik dah balik.” Pohon Zaira lagi sambil meramas jemarinya yang bertaut erat.

“Kenapa kau tidur sini?” Iskandar bertanya dingin. Malas mahu memanjangkan cerita.

Pertanyaan Iskandar mengingatkan Zaira tentang dirinya. Kepalanya laju menoleh ke sofa yang menjadi tempat bersemayam punggungnya tadi. ‘Alhamdulillah tak bocor.’ Hati Zaira tersenyum kelegaan.

“Err, encik..” Suara Zaira tersekat. Iskandar makin pelik melihat tingkah Zaira yang gelabah itu. Matanya tadi ikut terarah pada sofa yang dipandang Zaira. Ada apa dekat situ? Detik hatinya.

“Apa, cakaplah cepat. Aku penat ni.” Suara Iskandar sedikit meninggi.

“Encik, boleh tak belikan saya pad.” Laju kata-kata Zaira meluncur dibibir apabila dijerkah begitu. Iskandar buat muka pelik. Pad?

“Saya… Saya datang bulan encik. Saya perlukan pad.” Sambung Zaira semula. Matanya yang bertembung pandang dengan mata Iskandar cepat-cepat ditalakan pada karpet dilantai. Gerun jadinya.

“Pad? Apa tu?” Iskandar masih tidak memahami.

“Err, tuala wanita.” Rungkai Zaira. Akhirnya Iskandar mengangguk kecil.

‘Oh period. Cakaplah tadi.’ Hati Iskandar bermonolog sendirian.

“Kenapa kau tak cakap awal-awal dulu?” Iskandar menyoal garang. Menutup perasaan malu yang bertandang kerana lambat memahami tadi. Dia tidak mahu diperlekehkan oleh gadis dihadapannya itu.

“Saya tak ingat encik.” Ucap Zaira perlahan. Wajahnya masih tertunduk.

“Apa yang kau ingat? Dalam kepala otak kau ni ada apa je?” Herdik Iskandar. Zaira tidak berani mengangkat muka.

“Dah, pergi 7-Eleven bawah tu je.” Dengus Iskandar perlahan. Mujur kedai 24 jam itu dekat sahaja dengan rumahnya. Seberang jalan sahaja.

“Cepatlah.” Gesa Iskandar yang sudah berdiri dihadapan pintu rumah apabila Zaira masih merenung karpet dikakinya. Cepat-cepat Zaira menapak mengikut langkah kaki suaminya. Pintu rumah dikunci oleh Iskandar.

Mereka hanya berjalan kaki ke 7-Eleven dengan Zaira yang mengekor dua langkah dibelakang Iskandar.

Sampai sahaja Zaira terus mencari barang yang diinginkannya. Dia terus mencapai bungkusan tuala wanita jenama Kotex, maxi yang ada sepuluh keping yang tersusun dirak. Tiba-tiba suara Iskandar menegurnya dari belakang.

“Tak payah ambil yang kecil-kecil. Beli yang besar terus. Lain kali tak payah beli lagi bila dia nak datang.” Tekan Iskandar ditelinga Zaira.

Tangan Zaira masih berkira-kira untuk mengikut arahan Iskandar. Dia tidak mahu terlalu mengharapkan duit Iskandar. Memang ada benarnya kata-kata lelaki itu tadi, tapi dia malu.

“Ambil ni.” Iskandar terus mencapai dua bungkus tuala wanita 60 keping jenama Kotex, maxi dan diserahkan pada Zaira. Zaira membulatkan mata tidak percaya.

“Dah, bayar.” Iskandar berkata sebelum berlalu ke kaunter.

Zaira menahan rasa malunya apabila juruwang lelaki itu membungkus barang yang dibelinya ke dalam plastik. Dia ternampak ada senyum kecil yang cuba disembunyikan oleh lelaki itu. Wajah Iskandar yang menghulurka not kertas RM 50.00 dijelingnya. Selamba sahaja wajah lelaki itu.

“Terima kasih, datang lagi.” Ucap lelaki juruwang itu ramah semasa menghulurkan beg plastik dan wang baki.

“Hurm.” Iskandar mengangguk bersama wang baki ditangannya. Dengan isyarat matanya dia menyuruh Zaira mengambil bungkusan plastik barangnya.

Sempat Zaira menundukkan kepala kepada juruwang tadi sebelum cepat-cepat berlalu mengikut langkah Iskandar yang sudah jauh meninggalkannya didepan.

‘Malunya..’ Hati Zaira berkata perlahan.

Iskandar berpusing. Geram hatinya melihat Zaira yang masih agak jauh darinya.

“Cepatlah jalan tu.” Keras Iskandar menyergah. Terkocoh-kocoh Zaira melajukan langkah kakinya mengikut Iskandar menuju ke rumah milik suaminya itu.

Sampai sahaja dirumah, Zaira terus melangkah ke bilik tidurnya untuk mengambil tuala dan seluar baru untuk dipakai. Selepas itu laju kakinya melangkah ke bilik air diluar bilik.

Iskandar memetik suis lampu. Dia tersenyum kecil melihat Zaira dari ruang tamu. Kelakar pula melihat tingkah isterinya itu. Dia menggeleng perlahan.

Meja makan ditepinya menggamit perhatian. Dia melangkah ke meja makan dan membuka penutup tudung saji. Terasa lapar pulak malam-malam ni. Menu hidangan yang disediakan oleh isterinya itu nampak begitu menyelerakan. Iskandar tesenyum.

Lantas kerusi ditariknya keluar. Bekas membasuh tangan diambilnya untuk membasuh tangan. Pinggan nasi yang tersedia diatas meja dipenuhkan dengan nasi.

‘Ah lantaklah sejuk pun. Aku lapar ni.’ Iskandar meneruskan niatnya. Lauk-pauk yang tersedia, disudu ke dalam pinggan. Dia menadah tangan membaca doa makan. Selepas itu, terus mulutnya disuap dengan nasi berlaukkan ikan keli masak lemak dan sayur kailan masak kicap.

‘Sedap.’ Puji Iskandar. Ini kali pertama dia menjamah makan malam yang disediakan oleh Zaira. Selama ini dia langsung tidak menyentuhnya walaupun dia sendiri yang menyuruh gadis itu memasak untuknya awal-awal dulu. Iskandar meneruskan suapannya.

Usai Zaira dibilik air, dia masuk semula ke bilik tidurnya untuk menyangkut tuala. Selepas itu dia melangkah ke ruang tamu ingin mencari kelibat Iskandar.

Zaira terpana melihat Iskandar yang sedang makan dimeja makan. Tubuh yang membelakanginya itu dipandang dengan senyuman kelegaan.

‘Alhamdulillah, dia nak makan juga masakan aku.’ Zaira mengucap syukur didalam hati.
Sedang dia ralit memandang, Iskandar tiba-tiba menoleh. Akibat terkejut melihat Zaira yang sedang memerhatikannya, dia hampir tersedak. Matanya liar mencari gelas air untuk diteguk.

Zaira yang perasan, segera melangkah ke dapur mengambil botol air sejuk dalam peti ais dan sebiji gelas. Pantas tangannya menuang air sejuk ke dalam cawan dan dihulurkan kepada Iskandar.

“Air encik.” Sua Zaira lembut. Iskandar terus mencapai dan meneguknya rakus. Nafas kelegaan dihembus perlahan apabila dadanya selesa kembali.

“Encik, terima kasih.” Dengan wajah yang agak tersipu, Zaira mengucapkan pada Iskandar.
Pada mulanya Iskandar sedikit terpinga-pinga. Kemudian hatinya terangguk mengerti bila mengingatkan hal tadi.

“Hurm.” Gumam Iskandar.

“Tambah nasi encik?” Zaira berniat menyenduk nasi untuk Iskandar.

“Aku pandai ambil sendiri.” Sinis suara Iskandar.

“Kejap lagi kau kemas semua ni.” Iskandar memberi arahan. Zaira hanya mengangguk sebelum berlalu ke dapur. Dia pasti kalau dia menegak sahaja dimeja makan, Iskandar akan memarahinya. Lebih baik dia buat benda lain dulu.

Zaira menyibukkan diri di dapur. Pinggan-pinggan yang sudah kering disusun ke rak pinggan mangkuk. Kabinet dapur yang sudah tersedia bersih dilap. Dia sebenarnya tidak tahu hendak buat apa. Untuk duduk diruang tamu rasa macam janggal pula. Lebih baik duduk disini sahaja.

“Zaira.” Laung Iskandar tiba-tiba. Cepat-cepat Zaira berlalu ke meja makan.

“Ye encik?” Soal Zaira sopan.

Iskandar mengunjuk bekas air basuh tangan. “Cepat aku nak basuh tangan.”

Segera Zaira menyambut dan terus berlalu ke dapur. Dia terus mendapatkan Iskandar semula selepas memenuhkan air pili ke dalam bekas tersebut. Sesudah membersihkan tangan, Iskandar terus bangun berdiri. Dia ingin berlalu ke bilik tidurnya.

“Kemas.” Sempat dia berpesan sebelum melangkah ke sofa mengambil briefcasenya tadi dan berlalu ke bilik tidur utama kondominium itu. Zaira hanya memerhati sehingga tubuh lelaki itu hilang disebalik dinding.

Tanpa membuang masa, Zaira mula mengemas meja makan. Segala pinggan mangkuk yang kotor dibasuhnya. Lebihan lauk-pauk dimasukkan ke dalam Tupperware dan disimpan ke dalam peti sejuk. Dalam pada tangannya sibuk bekerja, bibirnya mengukir senyuman mengenangkan yang Iskandar sudah mula dapat berinteraksi dengannya.

Wajah terkejut Iskandar bila ternampaknya tadi membuat dia senyum meleret. Ego betul lelaki itu. Zaira bukan mengharapkan Iskandar melayannya seperti isteri, tetapi cukuplah bila lelaki itu ada bila dia memerlukan.

Dia tahu dirinya bukanlah sesiapa. Dia tidak mengharapkan lebih. Cukuplah dia mempunyai tempat untuk berlindung. Tiba-tiba dia teringatkan Fadhli. Pasti lelaki itu masih ada diluar sana. Bagaimana kalau Fadhli dapat mencarinya nanti? Tidak. Dia tidak mahu Fadhli terjumpanya.

Dada Zaira tiba-tiba berombak laju. Fikirannya mula terbayang wajah Fadhli yang menakutkan cuba memperkosanya. Sedikit menggigil jari-jarinya apabila bayangan itu mengocak ketenangannya.

‘Aku selamat sekarang. Aku ada Iskandar untuk lindungi aku.’ Minda Zaira berkata. Dia mula tersedar. Segera dia beristighfar menghalau bayangan hitam itu pergi.

Zaira menyelesaikan kerja-kerja mengemasnya. Seperti biasa dia menutup suis lampu dan selepas itu dia terus bergerak ke bilik tidurnya. Dia ingin tidur memandangkan jam sudah pun menunjukkan pukul 12.50 malam.

+++++++++++++++++++

Tidur Iskandar terganggu. Dia seperti terdengar suara seseorang menangis. Iskandar berpusing ke kiri dan kanan. Tangisan dari luar kedengaran semakin kuat disertai dengan jeritan-jeritan kecil. Iskandar bingkas duduk diatas tilam dengan wajah yang mengantuk.

“Hishh apa lagilah dia ni.” Iskandar menggaru kasar kepalanya tanda kerimasan. Dia pasti benar tangisan itu milik Zaira.

Jam yang terdapat diatas meja tepi katil dipandang sekilas. Pukul 3.00 pagi ni menangis apa pulak. Rungut Iskandar perlahan.

Dengan mata separuh terbuka, Iskandar menunggu jika ada tanda-tanda tangisan Zaira akan berhenti. Sangkaannya meleset. Tidak sampai tiga minit, terus Iskandar bangun dari katilnya. Bilik tidur Zaira menjadi arah tujunya.

Iskandar memulas kasar tombol pintu bilik Zaira. Dari cahaya luar yang menerjah, dia ternampak tangan Zaira yang tergapai-gapai seolah meronta. Perlakuan gadis itu mengingatkannya tentang keadaan Zaira yang mengigau dihari pertama gadis itu dibawa ke sini.

“Dia buat lagi.” Iskandar merungut kecil. Kakinya menapak masuk ke dalam bilik.

“Zaira.” Panggil Iskandar kasar. Zaira masih terjerit kecil.

“Lepaskan Zaira. Jangan apa-apakan Zaira.” Racau Zaira kuat.

“Zaira.” Iskandar keraskan lagi intonasinya, namun masih tiada respon dari Zaira. Gadis itu masih dengan igauan buruknya.

“Zaira!” Jerit Iskandar ditelinga Zaira dengan nada yang masih terkawal. Malah tubuh gadis itu turut digoncang kuat dengan kedua belah tangannya.

“Bangun Zaira.” Jerkah Iskandar lagi.

Dengan kejutan yang kasar itu, Zaira terus membuka matanya. Tangisan dalam mimpinya tadi terus menjadi sedu-sedan kecil. Wajah terpinga-pinga dipamerkan memandang pada Iskandar yang masih memegang bahunya.

“Kau kenapa Zaira?” Soal Iskandar dengan nada kasar. Tubuh Zaira ikut terduduk apabila Iskandar meraih bahunya. Tak lama kemudian pecah tangisan kecil dari bibir Zaira.

“Saya takut..” Rintih Zaira bersama tangis yang tertahan. Dia lega bayangan Fadhli tadi telah lenyap.

“Kenapa? Apa yang kau takutkan?” Tekan Iskandar. Dia bengang sebenarnya kerana tidurnya terganggu. Sudahlah lewat dia tidur semalam. Ini diganggu pula tengah-tengah malam begini.

Tangisan Zaira semakin mendayu apabila dimarah begitu oleh Iskandar. Dia benar-benar takut jadinya. Dia cuba menjauhkan diri daripada Iskandar. Iskandar yang tersedar terus berdiri.

“ALLAH kan ada. Kalau kau takut kau bacalah ayat Kursi.” Nada Iskandar kembali rendah. Kasihan pula melihat wajah Zaira. Gadis itu masih mengalirkan air mata.

Untuk beberapa ketika Iskandar membiarkan Zaira menangis sendirian. Kemudian dengan nada yang lembut dia memujuk. “Sudahlah tu. Pergi ambil air sembahyang.”

Perlahan-lahan Zaira bangun dari duduknya dan bergerak ke bilik air. Takut dia mengingkari arahan Iskandar. Nanti bertambah marah lelaki itu padanya.

Zaira membasuh mukanya berkali-kali. Dalam hatinya, tidak henti-henti beristighfar panjang cuba menenangkan dirinya. Terkejut dia apabila Iskandar memarahinya tadi. Dia memang benar-benar takut.

Selesai mengambil wudhu, Zaira mula terasa tenang semula. Agak lama dibilik air, baru dia menapak semula ke dalam bilik. Terkejut dia melihat tubuh Iskandar masih berada didalam biliknya. Kini bilik itu sudah terang benderang dengan cahaya lampu.

“Dah okay belum?” Soal Iskandar. Zaira hanya mengangguk.

“Lain kali nak tidur tu basuh kaki dulu. Takdelah nak mengigau tengah-tengah malam macam ni.” Nada Iskandar kedengaran keras.

Zaira hanya diam mendengar. Tidak sedikit pun matanya berani menatap wajah lelaki itu.

“Kalau takut sangat, tidur buka lampu.” Tambah Iskandar lagi.

Iskandar bergerak ke pintu. Zaira mengalih tubuhnya yang sedari tadi berdiri dihadapan pintu. Sebelum berlalu sempat Iskandar berpesan. “Dah pergi tidur.”

Iskandar masuk ke bilik tidurnya semula untuk menyambung tidur. Suhu aircond dinaikkan sedikit kerana terlalu sejuk. Kemudian dia membungkus dirinya dengan comforter hingga ke kepala. Akhirnya dia terus terlelap.

Manakala Zaira dibiliknya duduk berteleku diatas toto. Lututnya dirapatkan ke dada. Matanya cuba ditahan supaya tidak terlelap. Bilik yang terang benderang sedikit sebanyak menenangkan hatinya. Mulutnya berzikir perlahan memandangkan dia dalam keadaan tidak suci.

Saat bersendirian begini, membuatkan dia teringat akan ibunya yang sudah meninggal dunia sejak umur dia empat belas tahun lagi. Wajah ibu yang dirinduinya terbayang diruang matanya.

“Mak, Zaira rindukan mak.” Rintih Zaira perlahan. Wajahnya dirapatkan antara kedua lututnya. Cuba ditahan air mata yang ingin menitis.

“Mak, kenapa kita kena pindah?” Soal Zaira yang baru berusia lima tahun.

Zafirah memimpin tangan kecil anaknya dengan cermat. Dalam keadaan ramai orang ni takut pulak anak itu hilang. Nombor bas persiaran yang akan membawa mereka ke Kuala Lumpur dicari. Mereka berdua masih berlegar-legar di platform terminal bas Pontian, Johor.

“Kita nak cari ayah. Zaira tak nak jumpa ayah?” Zafirah tersenyum menyoal anak tunggalnya.

“Nak. Tapi….” Zaira tidak meneruskan kata.

“Kenapa sayang? Zaira tak suka jumpa ayah ke?” Zafirah mencangkung dihadapan Zaira. Bahu anaknya dipaut erat. Dia ingin mendengar suara hati anaknya itu.

“Kenapa ayah tak pernah cari kita?” Wajah tanda tanya Zaira dibalas dengan senyuman manis Zafirah.

“Ayah tak tahu kita ada dekat mana. Dahlah, anak mak sedih ke nak pindah?” Soal Zafirah manja.

“Nanti Zaira tak dapat jumpa lagi kawan-kawan Zaira dekat tadika.” Zaira memuncungkan bibirnya.

“Sayang, nanti dekat sekolah baru lagi ada ramai kawan. Zaira mesti suka.” Zafirah memujuk anak kecilnya.

“Dekat sini kan Zaira dah ada kawan?” Gadis kecil itu memuncungkan bibirnya.

“Dapat kawan barukan lagi best. Nanti Zaira boleh main dengan abang Fadhli. Zaira rindu tak dekat abang Fadhli?” Pujuk Zafirah lagi.

“Rindu.” Zaira mengangguk. Sudah lama dia tidak berjumpa abang sepupunya itu.

“Nanti Zaira boleh pergi sekolah dengan abang Fadhli.” Zafirah mencuit hujung hidung anaknya.

“Zaira nak main sama-sama dengan abang Fadhli.” Zaira terjerit suka.

“Ye, ye. Kalau macam tu jom kita cari bas. Nanti terlepas pulak.”

“Nanti mak dengan ayah hantar Zaira hari-hari ke sekolah ye?” Pinta Zaira manja. Pipi ibunya itu dipegang mesra.

“Ye sayang.” Zafirah mengangguk sambil memeluk tubuh anaknya. Zaira turut membalasnya. Tersenyum dia memikirkan angannya itu.

Kini sudah tiga belas tahun dia berada di Kuala Lumpur. Sekali pun dia tidak pernah bertemu dengan bapa kandungnya. Malah dipenghujung nyawa ibunya, wanita itu langsung tidak berkesempatan menemui lelaki yang telah membenihkan dirinya. Harapan menggunung zaman kanak-kanaknya itu hancur lebur ditelan waktu.

Zaira teresak lagi. Sedih memikirkan kisah hidupnya yang penuh berliku. Zaira merapatkan kedua tapak tangannya dihadapan muka. “Mak, Zaira doakan mak tenang disana. Makcik juga Zaira doakan tenang disana. Ya ALLAH ampunkan segala dosa kedua wanita ini.”