Monday, November 14, 2011

Bahagia Bukan Milikku 20

BAB 20

Iskandar masih termenung dikerusinya. Jam ditangan sudah melewati pukul 11.30 pagi. Masih banyak waktu sebelum waktu rehat tengah hari.Clientnya baru sahaja pulang tanpa sempat dia belanja makan tengah hari.

Dia masih selesa duduk-duduk di sebuah meja di Starbucks di tingkat bawah pusat membeli-belah Alamanda. Diluar sahaja kelihatan dia santai, namun dalam hati hanya dia dan ALLAH yang mengetahui. Betapa gundah hatinya memikirkan kejadian di rumah pagi tadi.

Teringat dia akan perbualannya dengan clientnya, Deborah Tan. Mujur sahaja wanita itu memahami.

"Are you okay Mr. Iskandar?" Suara Deborah dihadapannya itu menyedarkan kembali lamunannya.

"Yes, I'm fine." Iskandar tersentak. Tangannya mengambil fail yang terbuka diatas meja. Ingin kembali fokus pada perbincangan mereka yang tergendala tadi apabila pelayan menghantar minuman yang dipesan.

"Okay.." Deborah kurang yakin. Namun diteruskan juga temujanji mereka memandangkan perbicaraan kes ini akan berlangsung di mahkamah tiga minggu sahaja lagi. Satu tempoh yang amat singkat.

Iskandar kembali mencatat penerangan-penerangan dari wanita Cina yang dalam lingkungan pertengahan umur tiga puluh itu. Dia kelihatan khusyuk dengan pen ditangannya.

Sesekali bicara Deborah terhenti ingin menyedut Ice Caramel Macchiato yang dipesannya. Senggang waktu hening antara mereka itu membuatkan fikiran Iskandar kembali mengingati Zaira dan Aryuni.

"Kau betul ke dah terima bini kau tu?" Aryuni menyoal semasa mereka berdua dalam perut lif.

"Maksud kak Yuni?" Iskandar bimbang Aryuni terbau akan tembelangnya.

"Yelah kahwin cara kau ni, kau dah sepenuh hati terima dia?" 

"Sepenuh hati tu belum lagilah. Masih banyak waktu kak..." Iskandar lega.

"Siapa nama bini kau tu?"

"Zaira.."
"Nama penuhlah!" Aryuni merengus. Yang itu aku pun tahu.

"Er, Zaira Zalika." Sebutan Iskandar sedikit gagap bila cuba memutarkan kembali ingatannya pada nama penuh isterinya itu yang baru sekali sahaja disebutnya.

"Hurm, cantik." 

Iskandar terkejut mendengar pujian ringkas kakaknya itu. 'Dia puji Zaira cantik? Really? Ah taklah, kak Yuni puji nama dia cantik.' Iskandar cuba menyedapkan hati.

"Berapa umur si Zaira tu?" Aryuni mula membiasakan lidahnya menyebut nama isteri adiknya itu. Tidak menggelarnya 'bini kau' yang kedengaran agak kasar itu.

'Jika Iskandar bahagia, apa salahnya dia tumpang gembira!' Bisik hatinya perlahan.

"Huh?" 

"Zaira tu, berapa umur dia? Akak tengok macam muda je lagi. Jangan cakap kau kahwin budak sekolah pulak." Aryuni menekan kata-katanya.

"Er..." Iskandar gugup. Berbelah bagi samada mahu merahsiakan ataupun tidak.

"Kau kenapa?" Aryuni menoleh pada adiknya itu.

"Ting!" Pintu lif terbuka di ruang parkir.

Iskandar langsung tidak menjawab soalan kakaknya tadi. Dia kelihatan tergesa-gesa mahu mendapatkan keretanya. Aryuni yang tidak berpuas hati mengekor langkah Iskandar yang kian laju.

"Kau tak jawab lagi soalan akak tadi Is." Aryuni persoalkan kembali setelah mereka berdiri dipintu CR-V hitam Iskandar.

"Apa dia?" Iskandar buat-buat tanya.

"Zaira tu, umur dia berapa?" 

"Lapan belas." Jawab Iskandar senada. Dia malas mahu mengelak lagi.

"Biar betu Is?" Mata Aryuni membulat tidak percaya.

"Yelah, betullah tu. Apa yang tak betulnya." Iskandar menolak sedikit tubuh kakaknya yang menghalang pintu. Dia membuka pintu belakang dan meletak briefcase yang dibawanya.

"Dia baru lepas sekolah?" Aryuni soal lagi untuk kepastian.

"Ye, 18 kak. Eighteen." Iskandar menggerakkan jarinya melukis angka '18' diudara.

"Er.." Aryuni hilang bicara.

"Okaylah kak. Is pergi dulu, dah lambat sangat ni." Iskandar membuka pintu ditempat memandu. Bersedia mahu berangkat ke pejabatnya.

"Jalan dulu kak Yuni, assalamualaikum." Iskandar menarik tangan kakaknya untuk bersalam. Gadis itu masih kelihatan kaku apabila Iskandar sudah menutup pintu keretanya. Enjin kereta dihidupkan.

"Akak menung apa lagi tu?" Aryuni tersedar. Matanya memandang pada wajah Iskandar yang sedang merenungnya.

"Hati-hati drive tu." Aryuni berpesan.

"Bye kak." Iskandar kembali menaikkan cermin tingkap CR-V. Kemudian, dia terus memecut meninggalkan kotak parkir yang bertanda dengan nombor plat keretanya.

Aryuni mendekat pada keretanya selepas CR-V Iskandar menderu meninggalkan kepulan asap. Selepas itu, Honda Jazznya bergerak meninggalkan kondominium itu menuju ke kliniknya yang tidak jauh dari situ. Dalam benaknya masih sarat memikirkan tentang adik dan adik iparnya itu.

"Mr. Iskandar." Deborah menggoyangkan tangan Iskandar yang berada diatas meja.

Lelaki itu benar-benar terkejut dengan sentuhan pada lengannya. Terus dihambat pergi lamunan panjangnya tadi. Hilang sudah wajah kakaknya dari pelupuk mata. Didepannya kini jelas kelihatan wajah Deborah Tan yang nampak terpinga-pinga.

"Are you with me?" Soal Deborah lagi.

"Er, kita dekat mana tadi?" Iskandar sedikit tergagap.

"Mr. Iskandar, is there anything that bothering you this moment?" Deborah Tan mengeluh pendek. Matanya memandang tepat wajah terkulat-kulat Iskandar.

"I'm really-really sorry ma'am. It won't happen again, I promise." Iskandar memohon. Sebelah tangannya diangkat seperti membaca ikrar. Dia rasa benar-benar bersalah.

“Hurm.” Deborah menyandar pada kerusinya. Tangannya bersilang memeluk tubuh.

You don’t look okay Mr. Iskandar.” Deborah berkata dengan wajah yang agak tegang.

Iskandar makin resah. Mungkin sahaja wanita itu bengang dengannya diatas sikap tidak acuhnya dengan perbincangan yang sedang berjalan. Rasa bersalah menebal didalam jiwa. 

I’m truly sorry. Let’s continue our discussion.” Iskandar  benar-benar ingin fokus kini. Buku catatan diatas meja ditarik mendekat dan tangan kanannya sudah memegang sebatang pen. Bersedia mencatat setiap butir bicara clientnya itu.

Deborah masih menyandar dikerusinya. Matanya masih tidak lepas dari memandang wajah Iskandar.

Mr. Iskandar, I think we should stop here first.” Deborah berkata tenang.

Muka Iskandar berubah terkejut. ‘Oh, apa yang aku dah buat ni. Ni semua sebab kau Zaira. Sebab kau aku hilang fokus macam ni. Shit!’ Hati Iskandar membentak marah. Tidak semena-mena dia menyalahkan Zaira pula.

Please ma’am..I’m reallly sorry..” Wajah Iskandar bertukar riak. Benar-benar terkilan kerana tidak dimaafkan. Makin menebal rasa bersalahnya.

No, it’s okay Mr. Iskandar. You don’t look comfortable now.” Deborah bangkit dari menyandar.

But…” 

It’s okay. I understand your situation. We’ll discuss about this later. Take your time.” Deborah meyakinkan Iskandar. Dia kasihan dengan Iskandar. Mungkin sahaja lelaki itu sedang tertekan, atau ada perkara lain yang menjadi keutamaannya. 

I really don’t mean it.” Iskandar menundukkan kepala.

It’s nothing Mr. Iskandar. Beside, I’m the one who should say sorry. Tiba-tiba je nak buat temujanji hari ni.” Deborah cuba menenangkan hati Iskandar.

Ya betul juga, fikir Iskandar. Sedang dia dalam perjalanan ke pejabat tadi, tiba-tiba mendapat panggilan dari wanita itu untuk berjumpa di Alamanda. Dia bersetuju memandangkan dia memang agak malas mahu berada di pejabat. Selepas kata sepakat diambil, dia singgah di pejabat dulu untuk mengambil beberapa dokumen sebelum memandu semula ke Putrajaya.

Tidak sampai satu jam temujanji mereka, Deborah sudah meminta diri.

So, tomorrow we’ll meet at my office at 10.00 a.m.” Deborah mengesahkan sekali lagi.

Yes, I’ll be there on time. By the way, thank you so much. I really appreciate that.” Iskandar bersungguh menyatakan rasa terima kasihnya. 

No biggies. See you tomorrow. Try to solve your problems and don’t push yourself too much. Bye then.” Deborah sempat memberi pesanan sebelum dia bangkit berlalu meninggalkan ruang Starbucks yang masih lengang. Iskandar menghantar wanita itu dengan sorotan mata sehingga tubuh wanita yang berskirt paras lutut itu hilang dari pandangan.

Iskandar menghela nafas berat. Kocek seluarnya diseluk dan mengeluarkan satu kotak merah. Sebatang objek putih dikeluarkan dari kotak itu sebelum dikepitkan dicelahan bibirnya. Dia menyalakan rokok Dunhill itu dengan lighter yang diambilnya dari poket kemeja. Lalu disedut dalam-dalam objek putih itu sebelum melepaskan kepulan asap ke udara. Kemudian berkali-kali dia melakukan perkara yang sama sehingga deringan telefon yang membingit mengganggunya.

Hello, assalamualaikum.” Iskandar menjawab lemah. Sempat bibirnya berdesis sebelum mengangkat panggilan itu tadi.

“Waalaikumussalam. Kau dekat mana ni?” Tanya suara dihujung talian.

“Alamanda.”

“Ah, jauhnya. Baru nak ajak lunch sama.” Suara Izzat merendah.

“Nak belanja ke?” Iskandar menyakat.

“Cett!” Iskandar balas dengan gelak yang agak kuat.

“Takpelah, lain kalilah jumpa.” Izzat berkata selepas ketawa Iskandar reda.

“Ada hal penting ke?” Iskandar menonyoh puntung rokoknya ke dalam ashtray diatas meja.

“Takdelah. Saja, rindu dekat kau. Haha!” Izzat pula gelak besar selepas berkata begitu.

“Mereng kau ni tau tak.” Iskandar membalas geram.

“Mereng-mereng pun bukan orang lain, kawan kau jugak..” Izzat meleretkan bicara.

“Kau smoke ke tu?” Izzat bertanya bila terdengar bunyi hembusan dicorong speaker.

“Eh, mana ada!” Cepat Iskandar menyangkal.

“Ni bila nak berhenti ni? Haritu cakap nak berhenti.” Suara Izzat meninggi.

“Alah, nanti aku stoplah..” Iskandar jawab acuh tak acuh.

“Hish dia ni..” Sungut Izzat. Iskandar hanya diam mendengar. Batang rokok kedua yang dihisapnya itu disedut dalam-dalam.

Okaylah Is, jumpa lain kali. Petang ni macam biasa nak tak?” Izzat bertanya.

“Hurm, petang ni malaslah. Esoklah kita main.” Iskandar memang agak malas mahu bermain tenis petang nanti. 

“Okaylah. Jumpa Jumaat ni kat court biasa.” Izzat bersetuju.

“Eh, chow dulu. Ada kerja sikit. Assalamualaikum.” Izzat sudah mahu menamatkan perbualan.

“Okay, waalaikumussalam.” Balas Iskandar. Butang merah ditekan. Handphonenya diletakkan semula ke atas meja.

Dia masih berfikir-fikir mahu buat apa lepas ni. Perutnya berkeriuk kecil. Agak lapar memandangkan pagi tadi dia hanya menjamah beberapa keping roti Gardenia. Selepas menghabiskan sedutan rokok kedua, Iskandar bangkit berlalu meninggalkan restoran Starbucks. Dia ingin mengisi perutnya yang lapar dengan masakan Melayu yang mampu mengecur liurnya.

++++++++++++++++++++++++++

Petang itu, Iskandar memandu semula ke Jalan Raja Laut untuk ke Hanum, Francis & Co. selepas bertawaf sekitar jalan-jalan pusat Bandar tanpa arah tujuan. Tepat pukul 3.45 petang dia sampai ke pejabatnya.

“Eh, masuk office balik Encik Is?” Asyikin menyoal bila melihat lelaki itu masuk dengan menjinjit segala macam fail dan briefcase ditangan.

“Hurm..” Iskandar hanya mengangguk sebelum berlalu ke biliknya.

Di dalam bilik, dia membuka sebuah fail kes yang sedang dikendalikannya. Kes langgar lari yang dia sukarela ambil alih dari Khairil haritu.

Tak lama kemudian, Iskandar mula khusyuk dengan kerja-kerjanya. Buat seketika, segala masalah yang baru melanda lenyap dari benaknya dengan kesibukannya membuat pelbagai research untuk memenagi kes yang diwakilinya itu semasa perbicaraan nanti.

Iskandar menelengkan kepalanya ke kiri dan kanan. Sudah terasa lenguh-lenguh lehernya itu. agak lama dia hanya memandang monitor diatas meja dan kemudian tunduk mencatat maklumat penting dalam buku catatannya. Dia meregangkan pula otot lengannya yang kebas. Tubuhnya disandarkan seketika ke kerusi sambil memejam mata. 

Ketukan dipintu menyentakkan Iskandar yang hampir terlena. Dia mengarahkan masuk selepas membetulkan duduknya.

“Ada apa Syikin?” Soal Iskandar melihat Asyikin terjengul dimuka pintu.

“Encik Is tak nak balik lagi ke?” Asyikin menyoal. Iskandar mengerutkan dahi. Matanya cepat beralih ke bahagian bawah kanan monitor. 

“Dah pukul 6.30 petang? Biar betul!” Mata Iskandar membulat.

“Saya ingat Encik Is dah balik tadi. Dah lewat ni.” Asyikin masih memegang tombol pintu.

“Awak balik lambat juga ke?” Soal Iskandar kepada gadis itu.

“Nak balik dah. Saya pelik tengok bilik Encik Is masih menyala, tu yang saya jenguk. Semua orang dah balik.”

“Hurm, kejap lagi saya baliklah. Ada sikit lagi nak habiskan ni.” Iskandar berkata lemah.

Okaylah, kalau macam tu saya balik dulu Encik Is.Take care, assalamualaikum.” Ucap Asyikin. Iskandar mengangguk. Gadis itu menarik rapat semula bilik Iskandar sebelum dia berlalu mahu pulang.

Iskandar bangun berdiri. Solat Asar belum ditunaikannya lagi. Hampir terlupa. Dia bergerak keluar menuju ke ruangan surau. Jika Asyikin tidak menjengah tadi, pasti sahaja dia terlepas. Mujur sahaja Zohor tadi dia singgah di masjid sebelum datang ke pejabat.

Sepuluh minit kemudian, Iskandar meraup wajahnya mengaminkan doa. Dia masih duduk berteleku diatas sejadah. Mahu menunggu disitu sahaja sehingga Maghrib tiba. Tinggal beberapa minit sahaja lagi.

Duduk-duduk begitu, Iskandar mula teringat kata-katanya pagi tadi kepada Zaira. Apa agaknya yang isterinya itu fikir bila dia sebut tentang ‘plan’. Jangan perempuan tu ingat betul sudah omongannya tadi. Dia cuma mahu Aryuni tidak singgah lagi di kondominiumnya itu, sebab itu dia berkata begitu.

“Huhh..” Iskandar mengeluh perlahan.

Dia melihat jam ditangan. Maghrib sudah pun masuk. Tanpa berlengah, Iskandar mula berdiri mahu menunaikan solat Maghribnya. Selepas ini bolehlah dia meneruskan kerjanya semula.

Usai solat, Iskandar balik ke biliknya semula. Tubuhnya segar kembali. Dia kembali bersemangat untuk meneruskan kerjanya semula. Sekali lagi dia hanyut dengan keasyikannya mengiapkan tugas-tugasnya yang masih berlambak tidak disiapkan.

+++++++++++++++++++++++++++

Zaira kelihatan begitu sibuk didapur. Sekali-sekala dia menyeka dahinya yang dibasahi peluh. Sambil-sambil itu dia mengerling ke arah jam dinding yang dirasakan amat lambat berdetik. Bibirnya dari tadi tidak henti tersenyum sendiri.

Sekejap-kejap dia memotong sesuatu di meja diruang tengah dapur itu, sekejap-sekejap dia meluru ke dapur gas mengacau sesuatu diatas api. Keadaan dapur juga kelihatan agak tidak terurus. Semuanya berlaku kerana disebabkan oleh kata-kata Iskandar sebelum meninggalkan rumah tadi.

Zaira tersenyum lagi. Dalam hati berbunga riang. Matanya kembali terarah ke jam bulat didinding. Ingin segera masa berlalu supaya hatinya tidak sekencang ini berdebar-debar menantikan Iskandar pulang. Tidak sabar dia dengan ‘plan’ Iskandar buat mereka berdua.

Dia segera menyudahkan kerja-kerjanya didapur memandangkan waktu Maghrib hampir sahaja tiba-tiba. Takut juga segala persiapannya tidak menjadi andaikata Iskandar pulang awal hari ini. Selesai memadamkan api dapur, dia bergerak ke bilik air untuk berwudhu. Baik bersolat dulu sebelum apa-apa.

Sepuluh minit kemudian, Zaira menapak semula ke dapur. Terkejut juga dia melihat dapur yang telah disepahkannya. Tidak sangka sampai begitu sekali dikerjakannya. Teruja benar nampaknya. Zaira mula membersihkan ruang dapur yang berselerakan. Segala periuk belanga yang digunakannya dibersihkan sebaik-baiknya.

Zaira mempercepatkan lagi kerja-kerjanya apabila melihat jarum jam yang sudah menginjak hampir pukul 8.00 malam. Dia harus cepat. Lauk-pauk yang dimasak tadi dihidang cantik  diatas meja. Setelah berpuas hati, dia menutup meja dengan tudung saji.

Kemudian dia bergerak ke bilik berniat membersihkan diri. Serabai benar keadaannya tika itu. Mujur sahaja Iskandar masih belum pulang. Kalau tak, mungkin sahaja lelaki itu terkejut beruk melihatnya.

Setengah jam kemudian, Zaira melangkah semula ke ruang hadapan. Solat Isyak juga sudah dikerjakannya sekali. Sekarang, waktu menanti kepulangan Iskandar. Jantungnya kembali berdebar-debar.

Jika Iskandar ada plan, dia juga ada plan sendiri buat suaminya itu. Entah apa yang merasuknya, dia tergerak hati mahu memasak sesuatu yang istimewa buat suaminya itu. Berani betul dia. Dia buat semua ni semata-mata ingin segalanya menjadi lebih istimewa. Zaira masih berdebar memandang ke pintu dari sofa yang diduduknya.Bila-bila masa sahaja lelaki itu akan muncul. Semakin masa melewati, semakin kuat debaran dihatinya itu. Bibirnya sedari pagi tadi tidak henti melebarkan senyum manis.

Seharian dia memikirkan akan kelogikan tindakannya itu. Berkali-kali dia berdoa memohon kepada ALLAH. Selepas mengerjakan solat Asar tadi, otaknya masih tidak berhenti berfikir. Antara percaya dengan tidak sahaja dengan layanan baik Iskandar tadi sebelum pergi kerja. Memikirkan kelainan layanan itu, Zaira menolak segala bisikan-bisikan hatinya yang sangsi dengan perubahan mendadak Iskandar. Setelah ditimbang tara, akhirnya dia membuat keputusan. Dan hasilnya apa yang sedang terhidang diatas meja sekarang dan apa yang dibuatnya sekarang, menanti Iskandar pulang.

Waktu semakin berlalu. Zaira makin keresahan dengan penantiannya. Buat seketika dia merasakan akan ketidakwajaran keputusannya itu. Entah sahaja Iskandar sekadar bermanis mulut tadi mahu menyelindung duduk perkara sebenar dari pengetahuan kakak iparnya. Benarkah begitu?

Kepala Zaira semakin diasak dengan pelbagai persoalan dan andaian. Hatinya sudah berbolak-balik. ‘Arghh kenapa ini semua yang berlaku. Aku baru sahaja ingin mengecap bahagia.’ Bentak hatinya.

+++++++++++++++++++++++++++++

Iskandar membuka perlahan-lahan grille rumahnya. Selepas menyimpan kasut didalam almari, dia membuka pintu kayu dengan penuh hati-hati. Cahaya lampu yang masih menerangi ruang rumah menimbulkan tanda Tanya dibenak Iskandar.

‘Dah pukul sebelas lebih takkan tak tidur lagi?’ Hati Iskandar bertanya.
Mata Iskandar tertancap pada tubuh Zaira yang terbaring disofa orennya. Perlahan-lahan dia menutup daun pintu semula dan memulas punat kunci. Dengan berhati-hati dia melangkah mendekati tubuh Zaira.

‘Tidur rupanya.’ Bisik Iskandar melihat tubuh Zaira yang kaku dengan mata terpejam.

‘Apsal pulak dia tidur dekat sini? Tunggu aku balik? Impossible.’ Iskandar menggeleng tidak percaya.

Iskandar membuang pandang kearah meja makan. Tudung saji yang tertekup elok diatas meja menggamit perhatiannya. Masih dengan langkah yang perlahan, dia berjalan ke meja makan. Tudung saji diangkat cermat tidak mahu menimbulkan sebarang bunyi.

Mata Iskandar hampir membulat melihat hidangan yang tersedia. Kelat dirasakan liur yang ditelannya. ‘Zaira masak semua ni?’ Soal hatinya. 

Tubuh Zaira yang enak tidur dipandang tidak berkelip dari meja. Cuba menafsir tujuan gadis itu menyediakan hidangan makan malam sedemikian rupa. Kecur juga liurnya melihat pelbagai menu yang terhidang.

Tak lama, Iskandar mengeluh perlahan. Pasti gadis itu percaya akan apa yang dikatakannya pagi tadi. Iskandar menapak ke suis lampu. DIa memadamkan lampu yang menerangi ruang tamu dan dapur. Hanya lampu di meja makan yang dibiar terpasang. Perlahan-lahan dia mendeat pada Zaira yang masih tidak sedar akan kepulangannya.

Wajah gadis itu diperhati dalam-dalam. Semakin lama dipandang, semakin dia terbuai dengan suara halus yang berbisik dihatinya. 

‘Kau cantik.’ Bibir Iskandar tersenyum kecil. Dia setuju dengan pendapat kakaknya.

Iskandar tiba-tiba tersedar. Dia cepat-cepat menggeleng. Tak waras ke apa aku ni? Dia menapak ke belakang menjauhi sofa.

‘Tak mungkin! Dia tak layak untuk aku angkat dia sebagai isteri?’ Hati Iskandar membentak. Demi ALLAH dia tidak percaya akan rasa yang baru menjentik jiwa.

Segera Iskandar berlalu ke bilik tidurnya. Tidak mahu termakan dengan suara hati yang sudah pandai melawan tuan badannya sendiri. Sampai dibilik dia terus menghempaskan tubuhnya diatas tilam. Matanya dipejamkan cuba memadamkan wajah Zaira dengan kegelapan yang tercipta dibalik matanya dan dengan bilik yang tak bercahaya.

Damn!” Jerit Iskandar dengan suara tertahan. Wajahnya diraup kasar berulang kali.

++++++++++++++++++++++++++

Zaira memisat-misat matanya. Dia pejam celik matanya buat seketika memerhati keadaan sekeliling. Apa yang berlaku ni? Soal hatinya.

Dia baru teringat. Semalam dia menanti Iskandar. Ahh, sudah pukul berapa ni? Pantas Zaira bingkas bangun dan matanya ditalakan pada jam didinding. Dari kesamaran cahaya lampu pada meja makan dia dapat melihat jarum jam yang menunjuk pada nombor. Sudah pukul 2.30 pagi?

“Macam mana aku boleh tertidur ni? Ish!” Marahnya pada diri sendiri.

Zaira tersedar bila mengamati ruang tamu dan dapur yang gelap. Iskandar pasti sudah pulang. ‘Kenapa dia tak kejutkan aku?’ Zaira tertanya.

Matanya dibiar lama berlabuh pada laluan selebar lima kaki ke bilik tidur. Dia terkaku berdiri. Setelah agak lama dia tersenyum sendiri akhirnya. Kakinya dibawa pula ke meja makan. Tudung saji diangkat dan diletakkan ke tepi. Kali ini senyumnya bertukar ketawa kecil. Dia gelakkan kepada diri sendiri.

Pinggan mangkuk yang terisi masakan-masakannya petang tadi dibawa ke kabinet dapur. Zaira mengasingkannya ke dalam tupperware dan dia simpan kesemuanya ke dalam peti ais. Setelah itu, dia membasuh segala pinggan mangkuk kotor didalam sinki. Meja makan juga sudah dibersihkannya. Dilap sebersihnya tidak tinggal sebarang kuah yang tertumpah pun disitu. Kini ianya kosong tanpa apa-apa pun. Tudung saji disangkut didinding bahagian dapur basah. 

Perlahan-lahan dia merapati dinding. Lampu dimeja makan dipadamkan. Suasana menjadi gelap tiba-tiba. Hanya diterangi cahaya samar dari koridor luar. Dengan langkah yang longlai Zaira menapak ke bilik tidurnya. Dia membentang toto ke lantai selepas menutup pintu bilik tadi.

Selepas menyediakan tempat tidur, dia memadam semula lampu yang menerangi biliknya itu. Tubuhnya didudukkan diatas toto yang terbentang. Tangannya sedikit menggeletar mencapai bantal yang selama ini menjadi alas kepalanya berbaring. Bantal itu dirapatkan ke dada. 

Air mata yang sejak tadi ditahan sudah menodai pipinya kini. Zaira menekupkan mukanya pada bantal. Pelukan pada bantal diperketakan lagi. Dia menghamburkan segala tangisnya disitu bersendirian. Tahulah kini yang bicara Iskandar pagi tadi tiada makna apa-apa. Hanya dia yang perasan sendiri. Kenapalah dia terlalu bodoh mempercayainya.

Zaira menjatuhkan tubuhnya atas toto. Wajahnya masih tiak dilarikan dari permukaan bantal. Esakannya masih kedengaran disitu. Puas dia cuba menahan, namun air matanya masih degil. Tetap mahu keluar walau berkali-kali dia memarahi hatinya. Lenjun sudah bantalnya dengan air mata.

Ya ALLAH kau kuatkanlah aku. Andai aku tidak layak untuk rasa yang telah Kau campakkan ke dalam jiwaku, ambillah semula dan jauhkanlah ia dariku. Sesungguhnya aku insan lemah yang miskin lagi naïf untuk mengenalinya.

Wednesday, November 9, 2011

Bahagia Bukan Milikku 19

BAB 19


“Baru bangun Tun…” Puan Zannah tersenyum menegur adik perempuannya yang baru turun dari bilik.


“Dah lama kak. Tadi saja rehat-rehatkan badan dekat bilik.” Puan Zaiton turut membalas senyuman kakaknya itu. Dia merapat pada wanita itu yang sedang duduk dikerusi malas di anjung rumah dengan sebuah buku ditangan.


“Akak dah sarapan ke ni?” Soal Puan Zaiton sambil memeluk bahu kakaknya itu dari belakang. Dia adik beradik memang manja begini sejak kecil lagi. Tambahan kakaknya itu sudah tiada sesiapa, dengan dia sekeluargalah tempat bermanja.


“Baru je tadi. Syah tak turun lagi?” Soal Puan Zannah sambil menarik adiknya supaya duduk dikerusi disebelahnya. Puan Zaiton menurut.


“Pagi-pagi tadi dah keluar berjogging. Kejap lagi baliklah tu.”


“Akak tak nampak pulak dia tadi.”


“Dia keluar awal sikit tadi.” Puan Zannah mengangguk-angguk kecil. Tangannya kembali menyelak helaian buku ditangannya.


“Hah, akak terlupa nak bagitahu….” Puan Zannah menutup kembali buku tadi. Matanya tepat merenung wajah adiknya itu.


“Semalam Yuni call cakap dia tak balik rumah.”


“Dia tak balik rumah? Habis dia tidur mana?” Puan Zaiton jelas terkejut dengan perkhabaran itu. Membulat bola matanya. Dia ingat anak daranya itu sudah keluar bekerja.


“Dia ke rumah Iskandar semalam, bermalam di sana. Jangan risaulah.” Puan Zannah menepuk perlahan lengan adiknya. Cuba menghilangkan resah dihati ibu itu.


“Erk.. rumah Iskandar?” Wajah Puan Zaiton berubah mendadak.


“Kenapa ni Tun? Bukan tak biasa si Yuni tidur di sana kan?” Puan Zannah pelik dengan reaksi Puan Zaiton.


“Er, takdelah…” Puan Zaiton tersedar. Cepat-cepat dia pamerkan muka bersahaja.


Puan Zannah menghela nafas lega. Tangannya kembali membuka lembaran buku ‘Anda Bertanya Ustaz Azhar Idrus Menjawab Berkenaan Permasalahan Semasa’ yang baru berapa muka surat dibacanya. Cermin matanya yang melorot dihujung hidung dibetulkan kembali. Kemudian dia menyandar enak dikerusi mahu meneruskan bacaannya.


Puan Zaiton yang melihat sedari tadi mula membuang pandang ke laman rumahnya yang penuh dengan tumbuh-tumbuhan. Namun fikirannya tidak disitu. Kepalanya ligat memikirkan tentang kemungkinan Aryuni sudah mengetahui tentang status Iskandar.


Gelisah jiwanya tidak terkata. Mungkin sahaja Iskandar akan lebih membenci dirinya dan suami kerana tidak menghalang Aryuni bertandang ke rumahnya. Sewaktu Iskandar datang ke rumah semasa majlis hari jadinya dulu, bukan dia tidak perasan yang Aryuni seperti mengesyaki sesuatu.


Puan Zaiton menghela nafas panjang. Lepas satu-satu masalah yang menimpa keluarganya. Mengapa semua ini terjadi saat dia sedang berbahagia begini? Timbul persoalan itu dibenaknya tanpa sedar.


“Kenapa ni Tun?” Suara teguran Puan Zannah menghalau lamunannya pergi.
“Ye kak?” Soal Puan Zaiton kembali.


“Tun tu kenapa? Akak tengok macam ada masalah je? Ada apa-apa yang Tun nak share dengan akak?” Soal Puan Zannah lembut.


“Eh, takde apalah kak. Tun baik-baik je.” Puan Zaiton menafikan. Dia mempamerkan senyum bagi melegakan hati satu-satu kakaknya itu.


“Tun tahukan yang akak sentiasa ada disisi Tun?” Puan Zaiton mengangguk.
“Jangan risau kak… Tun okay je.” Puan Zannah senyum akhirnya. Genggaman tangan adiknya itu dibalas kejap.


Puan Zannah kembali menumpu pada buku ditangannya. Puan Zaiton pula meminta diri. Tidak mahu mengganggu pembacaan kakaknya itu.


“Tun ke sana ye kak.” Puan Zaiton meminta pamit. Dia bergerak ke tanaman bunga melur yang sederet ditepi pagar rumah.


Puan Zannah hanya memandang lenggok tubuh adiknya itu. Selepas itu matanya kembali terarah kepada buku ditangan. Dia mahu terus khusyuk dengan bait-bait tulisan ustaz dari Terengganu yang dikaguminya itu.


Encik Habsyah yang baru balik berjogging membuka pintu pagar kecil. Puan Zannah dan Puan Zaiton yang terganggu dengan bunyi yang terhasil sama-sama menoleh ke arah yang sama. Masing-masing menghadiahkan senyuman manis buat tatapan mata.


“Lewat balik hari ni bang..” Puan Zaiton menegur sambil berjalan merapati suaminya itu. Tangannya dihulur mahu menyalami Encik Habsyah.


“Abang jumpa geng dekat taman tadi.” Ucap Encik Habsyah sambil mengusap kepala isterinya yang berbalut kain.


“Jomlah masuk makan bang.” Puan Zaiton menarik lengan suaminya untuk seiringan dengannya melangkah ke dalam rumah. Encik Habsyah menurut.


“Jom sarapan kak.” Encik Habsyah mempelawa kakak iparnya.


“Pergilah Syah. Akak baru makan dengan kak Odah dengan Suti tadi.” Tolak Puan Zannah berbahasa.


“Saya masuk dulu kak.” Encik Habsyah mengangguk sebelum menghilang ke dalam rumah.


Puan Zaiton lantas menarik laju tangan suaminya ke dapur. Encik Habsyah pelik dengan telatah isterinya itu. Melihat keresahan yang terpancar diwajah wanita itu menambahkan gundah didadanya. Kenapa pulak dah ni?


“Kenapa ni Tun?” Soal Encik Habsyah setelah dia diarahkan duduk oleh isterinya.


Puan Zaiton tidak menjawab. Mak Odah dan Sutinah yang baru hendak berjalan masuk ke dapur terhenti bila ditegur.


“Takpelah kak Odah, Suti. Pergilah ke depan, biar saya buat.” Mak Odah dan Sutinah senyum dan mengangguk. Kemudian tubuh dua pembantu rumah itu menghilang entah ke mana.


“Hah, kenapanya ni Tun? Boleh bercerita sekarang?” Sergah Encik Habsyah.


Puan Zaiton mengisyaratkan tangan dibibirnya supaya Encik Habsyah memperlahankan suara. Dahi Encik Habsyah berkerut. Namun diikutkan sahaja kata isterinya itu.


"Aryuni..." Bisik Puan Zaiton.


"Kenapa dengan budak Yuni tu?" Tidak sabar Encik Habsyah.


"Semalam dia tidur rumah Iskandar." Wajah Puan Zaiton berubah mendung.


"Jadi kenapanya?" Encik Habsyah masih tidak menangkap maksud kata-kata isterinya itu.


"Abang..." Puan Zaiton meneran suaranya dengan harapan suaminya itu akan ingat.


"Iskandar.. Zaira.. Yuni pasti dah tahu pasal diorang." Tekan Puan Zaiton dengan nada tertahan.


Encik Habsyah terlopong. Baru teringat akan rahsia mereka berempat. Ah, sudah! Wajah Encik Habsyah sudah kalut. Puan Zaiton juga sama.


"Mana Tun tahu?"


"Kakak yang bagitahu tadi. Yuni call kakak semalam."


"Jadi macam mana ni?" Soal Puan Zaton inginkan kepastian.


"Macam mana apa?" Encik Habsyah dah kebuntuan.


"Mesti Yuni balik tanya nanti." Tekan Puan Zaiton lagi. Geram pula dengan suaminya itu. Ingatkan boleh tolong selesaikan masalah. Terkumat-kamit bibir Puan Zaiton membebel dalam hati.


"Nak buat macam mana, benda dah jadi."


"Hah, senangnya cakap...." Puan Zaiton meleretkan bicara. Encik Habsyah menjungkitkan kening.


"Is mesti tambah marah pada kita nanti." Puan Zaiton sudah tidak senang duduk. Encik Habsyah pula terus hilang rasa laparnya. Masing-masing mula berfikir bagaimana mahu meleraikan kekusutan yang berlaku.


"Kita tunggu jelah apa kata budak-budak tu nanti." Lama terdiam baru Encik Habsyah menyuarakan pendapatnya. Sekali lagi sepi mengulit antara mereka.


"Abang..." Panggil Puan Zaiton perlahan. Encik Habsyah memandang dengan ekor mata wajah isteri disebelahnya itu.


"Kenapalah semua jadi bercelaru macam ni? Kalau saya tak paksa Is, mesti perkara ni tak jadi macam ni kan?" Puan Zaiton menyalahkan diri.


"Tun, sudahlah tu. Janganlah cakap macam tu." Encik Habsyah berpaling mencari wajah isterinya.


"Saya tak tergamak nak seksa hidup anak kita macam tu bang." Suara Puan Zaiton sudah bertukar sayu. Bergenang tubir matanya dengan air mata.


"Abang tahu Tun.. Sudahlah tu, jangan menyalahkan diri sendiri." Encik Habsyah mengusap bahu isterinya perlahan. Cuba memujuk ibu kepada anak-anaknya itu.


"Saya cuma nak membela nasib Zaira je bang. Saya rasa dia teraniaya. Salah ke apa yang saya buat?" Rintih Puan Zaiton perlahan. Wajahnya sudah ditekup dengan kedua tapak tangannya. Lebat air mata mengalir dipipi.


"Tun, dengar sini..." Encik Habsyah menarik bahu Puan Zaiton supaya mengadapnya. Kedua tangan yang menekup muka itu ditarik dan digenggam erat. Sayu hati melihat wajah basah isterinya itu.


"Tun percayakan takdir ALLAH kan? Abang percaya setiap apa yan terjadi pasti ada hikmah. Abang percaya, ALLAH yang menggerakkan hati Tun malam tu meminta Is menikah." Tenang Encik Habsyah memberi penerangan.


"Tapi Is tak redha bang..." Menitis kembali ar mata dipipi. Kuat tangannya membalas genggaman suami.


"ALLAH itu Maha Kaya Tun. Aturan Dia dah cukup cantik dan tersusun. Tun tak nampak bagaimana ALLAH membuka hati Is untuk bersetuju sedangkan selama ni Is selalu membantah perkara-perkara yang tak disenanginya?" Encik Habsyah bertanya.


Puan Zaiton diam memikir. Benar kata-kata suaminya itu. Iskandar seorang anak yang tegas dengan pendiriannya. Anak muda itu akan bersuara membantah jika dia tidak suka akan sesuatu perkara. Lebih lama Puan Zaiton berfikri, makin dia tidak dapat menyangkal kata-kata suaminya tadi. Ya, semua ni terjadi atas kehendak ALLAH. Siapa mereka untuk menidakkan kuasa ALLAH? Sedangkan mereka hanya mampu merancang, yang menentukan tetap Yang Esa.


Tangisan Puan Zaiton bertukar sendu perlahan. Encik Habsyah meleraikan genggamannya bila melihat isterinya itu sudah nampak tenang semula.


"Kita tak nampak apa yang Dia dah atur untuk kita Tun. Sebagai manusia, kita kena percaya qada' dan qadar ALLAH. Setiap apa yang terjadi pasti ada hikmah disebaliknya. Tetapkan hati kita supaya tidak tersasar Tun. Jangan cepat melatah dengan ujian yang ALLAH turunkan buat kita." Nasihat Encik Habsyah panjang lebar.


Akhirnya Puan Zaiton mengangguk membenarkan setiap bicara suaminya itu. Dia kagum dengan Encik Habsyah. Ya, dia terlalai dengan emosinya sendiri tadi. Puan Zaiton menatap dalam wajah tenang suaminya itu.


"Terima kasih bang. Tolong ingatkan saya selalu bang." Puan Zaiton memberi pandangan yang mengharap. Encik Habsyah mengangguk dengan tenang.


'Alhamdulillah.' Getus bibir Encik Habsyah perlahan.


"Kita sama-sama tunggu dan lihat macam mana budak-budak tu nanti." Dihadiahkan senyuman ikhlas buat tatapan sisterinya itu.


"Dahlah tu. Abang dah lapar benar ni." Encik Habsyah mengusap perutnya. Menamatkan perbincangan mereka mengenai anak-anak tadi.


"Maaf bang. Abang tunggu kejap, saya siapkan." Puan Zaiton meraup wajahnya menghilangkan air mata yang tersisa. Dia bangun melangkah ke sinki. Wajahnya dibasahkan dibawah pancuran air sinki yang mengalir.


Selepas itu, tangannya ligat mengambil pinggan dan cawan buat suaminya. Dia membancuh air lain kerana air diatas meja sudah pun sejuk. Selepas siap semuanya, dia menghidang dengan tertib buat suaminya itu.


"Jemput makan bang." Puan Zaiton mempelawa.


"Tun tak makan sekali?" Tanya Encik Habsyah melihat isterinya hanya duduk tanpa pinggan didepannya.


"Abang makanlah. Saya tak lapar lagi." Encik Habsyah mengangguk. Dia mengaminkan doa makan yang dibacanya. Selepas itu tangannya mula menyudu mee goreng didalam pinggan ke dalam mulut.


Puan Zaiton memerhati sehingga suaminya itu habis makan. Selepas itu, dia mengemas meja makan dan membasuh segala pinggan mangkuk yang kotor. Mak Odah dan Sutinah ada menjengah ke dapur melarangnya melakukan kerja-kerja membasuh, namun dia teruskan juga. Kedua pembantu rumahnya itu dikerah membuat kerja lain. Jangan diganggu tugas-tugasnya itu. Akhirnya dengan terpaksa, kedua wanita itu terpaksa mengalah dengan majikan mereka yang budiman itu.


++++++++++++++++++++++++++++++++++


Aryuni sampai ke kliniknya pagi itu tepat pukul 8.50 pagi. Dia terlewat dua puluh minit dari rancangannya malam tadi. Semuanya gara-gara peristiwa pagi tadi. Wajahnya berkerut sewaktu melangkah masuk ke dalam klinik.


"Assalamualaikum, selamat pagi doktor." Sapa Anis, pembantu di kliniknya ramah.


"Hurm." Aryuni hanya mengangguk kecil dan menggariskan senyum terpaksa. Tidak dibalas sapaan Anis seperti selalu.


"Doktor tak sihat ke?" Soal Anis prihatin. Hairan dengan sikap majikannya itu.


"No, I'm just fine." Aryuni berdalih dan terus berlalu ke biliknya.


Dia menghenyakkan punggungnya dikerusinya. Moodnya untuk menyusun biliknya pagi itu entah hilang ke mana. Yang dalam fikirannya sekarang sibuk memikirkan akan adiknya, Iskandar Tuah.


Aryuni terus termenung dikerusinya. Langsung tidak sedar masa yang semakin berlalu sehinggalah sahabatnya, juga rakan kongsinya, Ryan datang menegur.


"Hello.." Panggil Ryan lagi dimuka pintu bilik Aryuni. Gadis itu kelihatan masih tidak menyedari kehadirannya.


"Excuse me Doctor Aryuni Mentari." Panggil Ryan lagi. Kali ini lebih kuat. Tangannya masih mengetuk permukaan pintu kayu bilik rakan kongsinya itu.


Aryuni tersedar dalam keadaan terkejut sehingga menyebabkan dia tertolak bekas alat tulis diatas meja ke bawah. Habis berterabur segala isi.


Ryan terus menapak masuk walaupun tidak dipelawa lagi. Dia tunduk membantu Aryuni mengutip barang-barang yang bertaburan dilantai. Selesai saja, Aryuni mempelawanya duduk.


"Are you okay Aryuni?" Soal Ryan dengan riak muka yang resah.


"Yeah, I'm okay." Aryuni berselindung dengan senyum penuh pura-puranya. Ryan menjungkit kening mendengar jawapan sahabatnya itu. Sudah tujuh tahun mereka berkawan, sudah masak benar dia dengan perangai kawan dari zaman universitinya yang satu itu.


"Erm, I don't think so." Ryan menyilangkan kakinya diatas kerusi. Tubuhnya disandar rapat pada belakang kerusi dengan anak mata tepat merenung wajah temannya itu.


"Ah, don't bothered la. Nothing important. So, what's going on?" Aryuni cuba mengalih topik perbualan mereka ketika itu. Masalah peribadi tak perlu dicampur aduk dengan urusan kerja.


Wajahnya difokuskan pada wajah berseri Ryan. Ingin menumpu sepenuh perhatian pada cerita yang akan disampaikan oleh lelaki Cina itu. Pasti ada sesuatu bila doktor muda itu menjengahnya disini pagi-pagi begini.


"Our clinic will be launching another three months." Beritahu Ryan ceria.


"Really? Oh congratulations Ryan!" Teruja Aryuni menepuk tangannya. Dia tumpang gembira atas kejayaan sahabatnya itu.


"Hurm, nanti jangan lupa datang okay. You ajak family you sekali." Ryan membalas senyum lebar Aryuni padanya. Riak wajah Aryuni sudah ceria tersenyum. Hilang sudah wajah mendungnya tadi.


"Now, you become the old Aryuni. You should shine like your name okay. Please smile always Yuni.." Ryan berkata lembut. Aryuni hanya tergelak kecil mendengarnya.


"Ada-ada jelah you ni Ryan." Wajah Aryuni sedikit kemerahan. Malu dengan ayat yang ditutur sahabatnya itu.


"You dah breakfast?" Soal Ryan.


"Hurm, not really. Makan roti je tadi." Aryuni sengetkan bibirnya.


"Nah, jom breakfast. I belanja." Ryan sudah tersenyum. Dia tegakkan badan dari menyandar. Wajahnya mempamer riak penuh mengharap.


"Kalau you cakap nak belanja takkan I nak tolak pulak. Hehe.." Aryuni meleretkan senyumnya. Akhirnya pecah ketawa antara mereka.


"You ni memang. Kalau bab orang yang belanja laju je kan." Ryan berseloroh. Dia sudah bangun dari kerusinya.


"You ni janganlah buruk sangka dengan I. Tak baik tau. I ni baik okay. Lain kali turn I pulak belanja ye." Aryuni ikut berdiri dengan handbag dibahunya mengikut langkah Ryan yang sudah sampai di pintu.


"Yelah." Ryan hanya tergelak. Mereka seiringan melangkah untuk keluar dari klinik. Masih bergurau senda antara mereka.


"Eh, Anis. We all nak keluar breakfast. You nak join ke?" Ryan menegur pekerjanya yang berada di meja kaunter.


"Come join us Anis." Aryuni juga lembut mempelawa.


"Takpelah doktor. Saya dah sarapan tadi sebelum sampai. Lain kali jelah." Anis menolak. Memang dia sudah kenyang bersarapan dengan buah hatinya tadi sebelum membuka klinik.


"Kalau macam tu lain kali okay. See you after this." Ryan mengangkat tangan. Aryuni disebelahnya menundukkan sedikit kepala yang turut dibalas oleh pembantunya itu. Kemudian dia seiringan mengikut langkah Ryan keluar dari klinik.


Anis tersenyum senang melihat kedua lelaki dan wanita itu. Dalam hatinya mula membuat andaian tentang hubungan kedua majikannya itu. Kedua mereka nampak sepadan bila bergandingan bersama. Dua-dua doktor, dan yang penting dua-dua bujang.


'Alangkah bagusnya kalau mereka berdua berkahwin. Tapi masalahnya Doktor Ryan tu cina.' Anis menyengetkan bibirnya berfikir.


"Oi Cik Anis. Awak menung apa tu?" Soal seorang lagi kakitangan klinik haiwan itu, Firdaus. Dia pelik melihat tingkah Anis yang menongkat dagu diatas meja.


"Eh, takde apa-apa." Anis yang menggelabah terus menyelak rekod pelanggan diatas meja. Terkejut dijerkah begitu tadi.


"Lawaklah awak ni." Firdaus tergelak kecil melihat reaksi kelam rakan sekerjanya itu.


Anis mencebir. Geram bila diketawakan begitu. Langkah Firdaus yang berlalu ke belakang hanya dihantar dengan jelingan.


Anis tersenyum semula dengan mainan fikirannya. Dia berasa lega melihat wajah ceria doktor Aryuni tadi. Mungkin sahaja gadis itu ada masalah. Kemudian, dia kembali fokus bila loceng berdenting menandakan ada orang yang membuka pintu klinik.


“Selamat pagi.” Anis menegur ramah pada lelaki segak berkemeja biru yang baru melangkah masuk.


“Selamat pagi Anis.” Balas Asrul bersama senyuman manis.


Asrul, pemilik kedai buku diseberang jalan yang sudah menjadi pengunjung rasmi klinik haiwan ini sejak sebulan yang lalu. Tak lain tak bukan datangnya hanya ingin mencari Aryuni.


Doc Yuni ada?” Soal Asrul yang sudah berdiri didepan kaunter.


‘Tepat sekali!’ Desis hati Anis.


“Takdelah Asrul. Baru keluar dengan doktor Ryan tadi.” Anis sudah senyum menyenget.


“Pergi mana?”


Breakfast. Tak tahu dekat mana.” Anis menyibukkan diri dengan buku-buku diatas meja.


Dia pelik dengan lelaki yang seorang ini. Doktor Aryuni tu punya tolak ayat-ayat mengayat dia, dia masih tak jemu nak mengorat. Haish, yang doktor Aryuni ni pun pelik juga. Lelaki depan ni punya segak, handsome, cukup package tapi masih tak berjaya goyangkan hati perempuan dia tu. Agaknya gadis itu tengah steady dengan doktor Ryan tak diam-diam? Hehe, kalau betul apa salahnya. Anis tersenyum kecil dengan fikirannya.


“Takde customer lagi ke Anis?” Soalan Asrul menarik semula fikiran Anis ke alam realiti.


‘Aik bila masa dia duduk dekat situ?’ Anis termangu sekejap melihat Asrul yang sudah enak duduk di sofa putih dihadapannya.


Pandangan Asrul yang terarah ke wajahnya menyedarkannya supaya segera menjawab pertanyaan lelaki itu tadi.


“Takde lagi Asrul. Masih awal lagi.” Anis tersengih kecil menutup malu.



“Tak busy ke dekat kedai?” Soal Anis berbasi-basi. Ada juga teman untuk berborak pagi-pagi ni. Firdaus tentu sahaja sibuk dibelakang dengan binatang-binatang pelanggan mereka.


“Hurm, macam biasa.” Balas Asrul. Matanya tidak dikalih dari membaca tulisan-tulisan didada akhbar Metro ditangannya.


Anis senyap kembali melihat lelaki itu begitu khusyuk dengan bacaannya. Dia kembali menyemak rekod-rekod pelanggan yang membuat temujanji dengan dua doktor haiwan bertauliah di Klinik Veterinar tempatnya mencari rezeki itu.


Tidak sampai lima belas minit kemudian, loceng pintu berbunyi. Anis dan Asrul sama-sama mengarahkan mata pada daun pintu melihat gerangan manusia yang bertandang.


Gelak tawa Aryuni terhenti bila matanya menangkap wajah Asrul yang sedang duduk di sofa. Lelaki itu sudah tersengih ke arahnya.


Morning Asrul.” Ryan sudah mendekat pada Asrul. Asrul berdiri tanda hormat sebelum tangan mereka bertautan erat. Aryuni masih dipintu. Kaget dengan kemunculan Asrul.


“Yuni…” Panggilan Ryan menyedarkannya. Dia cepat-cepat mendekat.


“Dah lama sampai?” Soal Aryuni berbasi-basi.


Not really. Sempatlah habiskan Metro ni.” Asrul tergelak kecil. Cuba menimbulkan lawak antara mereka. Tapi jenaka itu hanya Ryan yang memberi respon. Lelaki Cina itu tersenyum manakala wajah Aryuni jelas kelihatan tegang.


Okay Asrul, Yuni. I masuk dalam dulu.” Ryan meminta diri. Dia berjalan ke kaunter dan matanya memberi isyarat kepada Anis supaya mengikutnya.


Sengaja mahu meninggalkan Aryuni dan Asrul berdua. Dia sudah mengetahui tentang Asrul yang cuba memenangi hati Aryuni sejak sebulan yang lalu melalui Anis. Maklumlah dia agak sibuk dengan urusan pembukaan klinik dengan adiknya mebuatkan dia tiada masa berurusan di klinik haiwannya ini. Segala update cerita disampaikan oleh Anis yang becok ni.


Doc, you tak jealous ke dengan Asrul tu?” Soal Anis perlahan semasa mengikut langkah Ryan ke biliknya namun dapat didengari oleh Aryuni. Aryuni memandang dua tubuh itu dengan dahi berkerut.


“Syhh!” Ryan meletakkan jari telunjuknya dibibir mengarahkan Anis supaya diam. Terjegil matanya mendengar soalan pembantunya itu. Mereka terus hilang dibalik pintu bilik Ryan.


“You busy ke Yuni?” Soal Asrul menarik perhatian Aryuni.


“Apa dia?” Soal Aryuni kembali. Kini dia berjalan untuk ke biliknya pula. Asrul mengekor perlahan langkah gadis itu.


“Kenapa you datang ni?” Soal Aryuni lemah. Dia sebenarnya sudah jelak kerana terpaksa melayan Asrul yang sering bertandang ke kliniknya pagi-pagi begini.


You tak sihat ke?” Soal Asrul yang sudah mengambil tempat dikerusi berhadapan doktor haiwan itu.


I okay je.” Aryuni menjawab malas. Dia berpura-pura sibuk menyelak buku catatan jadual hariannya.


‘Tambah lagi satu masalah. Kenapalah si Asrul ni tak nak faham? Aku tak suka kaulah!’ Omel Aryuni dalam hati. Wajahnya masih mempamerkan riak tegang.


“Habis kenapa dari tadi I tengok muka you tu berkerut je macam asam boi.” Asrul masih cuba untuk membuat Aryuni berbual dengannya. Biarlah apa pun gadis itu buat, dia tetap suka kepadanya.


"Asrul…” Aryuni memandang tepat wajah lelaki dihadapannya. Asrul membalas pandangan itu dengan senyuman menggoda.


You ni memang tak mudah berputus asa kan?” Soal Ayryun sambil tersenyum sinis.


“Hurm, I memang lelaki yang determined dengan apa yang I buat.” Balas Asrul masih mengekalkan senyum menawannya.


Aryuni hanya menggeleng kecil sebelum meneruskan kerjanya. Sengaja mahu membiarkan lelaki itu tertunggu dan merasa bosan.


“Yuni..” Panggil Asrul lembut. Tangannya bermain-main dengan bola kristal kecil diatas meja gadis itu. Aryuni langsung tidak menoleh.


“Yuni..” Masih sama. Aryuni buat-buat tak dengar. Asrul mendengus kecil.


Dia tersenyum semula selepas mendapat idea. Dia memanggil sekali lagi, “Yuni sayang….”


You nak apa?” Aryuni mengangkat wajah melihat Asrul. Wajahnya garang menampar pandangan Asrul yang masih tersenyum-senyum.


“Boleh pun tengok muka I..” Sengih Asrul menampakkan barisan giginya yang teratur.


“Hah, cepat cakap apa benda. I banyak benda nak buat ni. Takde masa nak layan you berbual kosong ni.” Kata Aryuni garang. Matanya tajam memandang wajah Asrul.


“Amboi garangnya…” Komen Asrul berseloroh. Aryuni menjegilkan mata memberi isyarat kepada lelaki dihadapannya yang dia memang memaksudkan kata-katanya tadi.


"Macam mana dengan cadangan I haritu?" Asrul tidak jadi mengusik lebih-lebih. Dengan gadis matahari ni jangan dibuat main.


"Apa?" Aryuni menyoal.


"You ni cepat lupalah. Belum lagi masuk empat puluh..."  Aryuni menghadiahkan pandangan tajam mendengar bicara Asrul itu. Tak sayang mulut mamat ni.


“Hujung minggu ni kita keluar date nak?” Asrul kembali bertanya. Takut juga dia melihat wajah kemerahan Aryuni menahan marah.


“Keluar date? Hello..” Aryuni sebut dengan nada jengkel. Tak kuasa aku nak date dengan kau!


“Kalau bukan official date pun bagilah I jumpa you, boleh kan?” Asrul pandang dengan pandangan mengharap.


“Eh, ni bukan jumpa? Yang tiap-tiap hari you datang sini tu bukan kira jumpa ke?” Soal Aryuni sinis.


“Jumpa macam ni bukan best. I nak keluar makan-makan dengan you. Tengok wayang ke…” Asrul bertanya dengan muka tak malu walaupun dia dah tahu apa jawapan Aryuni.


“Bosanlah I setiap hari nak mengadap muka you. Dahlah waktu kerja you ganggu I, ni waktu cuti pun you nak I tengok muka you?” Aryuni membalas dengan memek muka sekali. Untuk orang lain pasti terasa dengan kata-kata Aryuni. Tapi bagi Asrul dia rela diperlekehkan bagi memenangi hati gadis muda itu.


“Yuni, tak boleh ke you bagi I peluang?” Pinta Asrul dengan pandangan redup. Sudah bertukar mood romantika pula lelaki muda ni.


“Apa you ni?” Aryuni memasamkan muka. Tidak suka topik perbualan mereka saat ini.


“Buruk sangat ke I ni sampai you langsung tak terbuka hati nak berkawan dengan I?" Soal Asrul lagi. Wajahnya nampak sugul kini.


“Asrul, kita ni bukan kawan ke?” Aryuni cuba berlagak bersahaja walaupun jantungnya kini berdetak laju. Sungguh, dia tak pandai nak melayan orang yang nak berjiwang karat dengannya.


I bukan nak berkawan biasa-biasa dengan you. I nak kita lebih daripada kawan.” Asrul menekan kata-katanya. Hampir melompat jantung Aryuni mendengar luahan lelaki tampan didepannya itu.


“Kalau boleh I nak jadikan you sebagai isteri I, ibu kepada anak-anak I nanti.” Tambah Asrul lagi penuh keyakinan.


Aryuni diam tak terkata. Dalam hatinya hanya ALLAH yang tahu bergemuruh dadanya laksana petir dilangit dan betapa jantungnya berlari laju sekencang kuda berlari.


Tiba-tiba ketukan dipintu mengganggu suasana. Asrul dan Aryuni sama-sama memandang pada muka pintu yang sudah terjongol wajah Anis disitu.


Doc, Puan Joyce dah sampai.” Anis terus memberitahu dengan muka selamba.


Aryuni menghela nafas kelegaan. Thanks Anis menyelamatkan keadaan. Sempat hatinya berbicara.


Okay, thanks Anis. Give me another five minutes. Hantar dia ke bilik rawatan terus, nanti saya ke sana.” Anis mengangguk mendengar arahan majikannya itu. Selepas itu dia menutup semula pintu bilik tersebut.


I’m sorry Asrul. I have patient now.” Aryuni menolak kerusi ke belakang dan berdiri. Bersedia untuk ke bilik rawatan yang sudah dinanti pesakitnya.


“Hurm..” Gumam Asrul perlahan. Riaknya kelihatan betul-betul kecewa.


So about this weekend, can you make it?” Soal Asrul masih mengharap.


Let me think first. You come tomorrow, I’ll tell you how.” Aryuni memberi jawapan selamat. Kalau tidak, bertambah kecewa pula lelaki ni nanti. Simpati juga dia melihat wajah sugul Asrul yang tak jemu merayunya.


Wajah Asrul ceria kembali. Rasa macam tak percaya. Ada bunga-bunga positif dari kata-kata Aryuni tadi.


“Betul ni?” Soal Asrul teruja sampai terberdiri.


“Yelah. Esok you datang. Sekarang ni I ada kerja nak buat.” Aryuni menekan sedikit suaranya.


Thanks Yuni. Esok pagi-pagi I sampai. I harap sangat-sangat, please give me a chance.” Lirih suara Asrul dengan pandangan yang bisa menusuk jiwa gadis-gadis yang memandangnya. Tapi tidak si bunga yang bernama Aryuni Mentari.


“Hurm..” Aryuni hanya menggumam.


“Dah you pergilah balik.” Aryuni mula menaikkan suara bila Asrul masih tercegat dihadapannya dengan senyum yang melebar.


“Eh, okay. I keluar dulu. Assalamualaikum.” Asrul tersedar. Lantas dia melangkah keluar dari bilik Aryuni.


Aryuni hanya mengeleng kecil. Salam lelaki itu dijawab dalam hati. Dia mengambil kot putih labuhnya yang tersangkut dipenyangkut disudut dinding lalu disarungkan ke tubuh langsingnya. Tangannya disarung dengan sarung tangan getah yang baru. Fail rekod laporan milik pesakitnya dibawa bersama ke bilik rawatan.

*Komen-komen sikit kawan-kawan...TQ...TQ buat Yong Jiao Xiu atas teguran..ni bahagian yg dah diedit balik..*

~L.O.V.E & F.A.I.T.H~
ad_dEen